Bank Sentral Akan Lakukan Tokenisasi Mata Uang

By Aulia Medina     Thursday, May 16 2019

CEO Nevin Freeman dari startup stablecoin Reserve memperkirakan bahwa bank sentral akan melakukan tokenisasi pada mata uang, tetapi stablecoin kemungkinan masih akan memiliki keuntungan dalam menawarkan privasi.

Freeman menyampaikan sambutannya di panel Konsensus 2019 “The End of Volatility? Stablecoins on the Rise” pada 15 Mei.

Selama panel tersebut, moderator Joel Telpner, seorang mitra di Sullivan & Worcester LLP, bertanya kepada para pembicara mengapa bank-bank tidak bisa begitu saja mengurangi mata uang nasional mereka dan mendorong layanan stablecoin yang didukung fiat keluar dari bisnis.

Tokenisasi untuk keamanan

Freeman menjawab bahwa menurutnya bank akan melakukan ini, tetapi tidak akan menawarkan privasi yang sama dengan layanan stablecoin saat ini. Dia berpikir bahwa bank sentral ingin melacak sejarah transaksi dan kepemilikan dana yang dipatok.

Namun, ia berpendapat bahwa bisnis yang kaya dan orang-orang akan memilih layanan yang menawarkan privasi dalam transaksi mereka daripada yang lain yang memiliki potensi sisi positif dikeluarkan oleh bank sentral.

Dalam wawancara di konferensi dengan Freeman, koresponden Cointelegraph bertanya apakah stablecoin seperti TrueUSD dan Paxos sebenarnya anonim. Freeman menjawab bahwa ketika mengkonversi dari fiat ke crypto dan sebaliknya, identitas diperiksa dan diverifikasi. Namun, semua transaksi dalam bentuk token semi-anonim.

Baca juga: TrustToken akan Merilis Empat Stablecoins Baru Tahun Ini

Freeman menambahkan bahwa Reserve bertujuan untuk membuat “bitcoin stabil.” Dia mengatakan kepada koresponden Cointelegraph:

“Kami sedang mencoba membuat bitcoin yang stabil. Proyek-proyek lain yang didukung oleh fiat, mereka sangat berguna tetapi mereka adalah versi yang sah dari tether, mereka bukan versi bitcoin yang stabil. Dan bagian penting adalah jika Anda ingin menjadi versi bitcoin yang stabil, semua orang dapat melihat bahwa bitcoin itu ada, pada kenyataannya, dan tidak dapat dimatikan apa pun yang dipikirkan orang.”

Semi-anonimitas adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan privasi yang ditawarkan oleh cryptocurrency seperti bitcoin (BTC), karena saldo dan transaksi bitcoin bersifat publik, meskipun tidak ada identitas publik yang terkait dengan alamat yang terlibat.

Seperti yang sebelumnya dilaporkan pada Cointelegraph, pengembang bitcoin Pieter Wuille baru-baru ini menerbitkan dua proposal untuk soft-fork taproot, yang bertujuan untuk memberikan lebih banyak privasi bagi pengguna bitcoin dengan menyembunyikan detail transaksi melalui teknik yang melibatkan Merkelized Abstract Syntax Tree dan skema Schnorr signature.

Sumber