4

Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini
BELI BITCOIN DENGAN HARGA BITCOIN TERBAIK

Dapatkan rekomendasi pembelian bitcoin dengan harga terbaik dari kami

Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini

Saham Blue Chip dan Bedanya dengan Crypto

Saham Blue chip

Saham blue chip adalah istilah yang sering digunakan saat mengenal pasar saham. Istilah ini mengacu pada chip dengan nilai tertinggi yang digunakan saat bermain poker.

Istilah blue chip digunakan pertama kali oleh Oliver Gingold, seorang karyawan Dow Jones, indeks saham terbesar di Amerika, pada Tahun 1923.

Saat itu ia merujuk pada beberapa saham yang nilainya tinggi relatif terhadap harga pasar, dan istilah tersebut dipakai hingga saat ini. Namun saat ini istilah Blue Chip telah digunakan untuk mendeskripsikan aset keuangan utamanya saham. .

Kategori Saham Blue Chip

Untuk saham dikategorikan sebagai sebuah saham Blue chips, umumnya terdapat beberapa ciri yang harus dipenuhi. Di antaranya adalah sebagai berikut: 

Kapitalisasi Pasar

Kapitalisasi pasar yang besar mencerminkan jumlah investor atau dana yang ada pada saham tersebut. Sebab rumus dari kapitalisasi pasar adalah harga dikali jumlah saham beredar.

Semakin tinggi harga umumnya berarti semakin banyak permintaan, dan semakin tingginya permintaan juga berarti semakin banyak investor di dalamnya.

Volume dan Likuiditas

 Kedua hal ini terkait dengan jumlah transaksi dan juga kemudahan saham tersebut untuk diperdagangkan. Semakin mudah saham untuk diperdagangkan, semakin tinggi volumenya, yang menandakan permintaan dan penawaran terhadap saham tersebut cukup tinggi.

Lama Perusahaan

Semakin lama umur perusahaan maka bisa  menjadi pertanda bahwa perusahaan tersebut telah stabil. Semakin unggul produknya, menandakan bahwa perusahaan tersebut menguntungkan. Dengan kedua kondisi tersebut, kekuatan perusahaan telah teruji dan terbukti mampu melewati berbagai krisis dengan baik. 

Saham yang Termasuk Saham Blue Chip

Di Indonesia, saham Bluechip adalah sebutan untuk saham yang masuk ke dalam Indeks LQ45 atau IDX30. Hal tersebut dikarenakan indeks LQ45 dan IDX30 merupakan saham yang kuat, memiliki kapitalisasi besar, volume dan likuiditas tinggi, serta kondisi perusahaan yang sehat.

Umumnya kategori tersebut diisi dengan saham perusahaan negara (BUMN) dari berbagai sektor, namun beberapa saham swasta juga masuk ke daftar tersebut.

Saham Bluechip di Indonesia 2021 yang paling dikenal dan sering menjadi pilihan adalah saham perbankan seperti Bank BNI (BBNI), Bank Mandiri (BMRI), Bank BRI (BBRI), dan Bank BCA (BBCA).

Kemudian ada saham Unilever Indonesia (UNVR), Telekomunikasi Indonesia (TLKM), dan Astra Internasional (ASII) juga masuk ke kategori tersebut. Saat ini saham dengan kapitalisasi pasar terbesar dengan keuntungan serta memberikan dividen yang cukup menarik adalah BBCA. 

Beda Saham Blue Chip dengan Saham Gorengan

Di pasar saham, perlu diketahui bahwa terdapat tiga kategori saham berdasarkan kapitalisasi pasarnya. Di antaranya adalah sebagai berikut. 

Saham Blue Chip atau First Liner 

Ini adalah saham dengan kapitalisasi pasar besar, kapitalisasi pasar saham blue chip umumnya berada di 10 Triliun Rupiah ke atas, second liner di 500 Miliar hingga 10 Triliun, dan third liner di bawah 500 Miliar. 

Saham Second Liner

Saham ini  umumnya lebih aman untuk dijadikan aset investasi jangka panjang, namun investor perlu melakukan analisis secara mendalam untuk memilih saham yang tepat. 

Saham Third Liner

Saham kategori ini umumnya yang berkapitalisasi rendah dan investor yang ingin investasi jangka panjang seringkali menghindari saham jenis ini. Hal ini disebabkan kapitalisasi pasarnya yang kecil dan membuat harganya dapat mudah dimanipulasi.

Karena itu saham jenis ini seringkali disebut sebagai saham gorengan, sebuah saham yang harganya seringkali dikendalikan oleh pihak tertentu yang disebut sebagai “bandar”.

Saham gorengan ini umumnya dimanfaatkan untuk trading, sebab pergerakannya yang tiba-tiba naik dan turun secara signifikan dan seringkali disebabkan oleh manipulasi. Akibat sifat tersebut, jarang pihak yang mau investasi di dalamnya yang membuat kapitalisasi pasarnya kecil.

Dengan kapitalisasi pasar yang kecil, volume transaksinya juga relatif kecil. Karena hal tersebut maka likuiditas atau kemudahan untuk menjual dan membelinya menjadi lebih kecil. 

Contoh saham gorengan yang ada di pasar saham saat ini adalah saham yang harganya relatif berada di bawah Rp500 seperti BKSL,TRU, WOWS, KOIN, VINS, INCI, dan beberapa saham lain yang juga jarang terdengar. Saham jenis ini biasanya hanya untuk mendapatkan pemasukan dalam jangka pendek.

Beda Crypto dan Saham Blue Chip

Perbedaan yang paling terlihat dari crypto dan saham blue chip adalah dari sisi fundamental. Di saham fundamental umumnya menggunakan analisis laporan keuangan dan perusahaan sedangkan crypto mengarah pada penerbit proyek dan teknologinya.

Selain fundamental ada juga soal volatilitas, di mana pergerakan saham relatif lebih stabil dari sisi persentase. Hal ini membuat  crypto lebih berisiko, namun perlu diingat semakin tinggi risiko, semakin tinggi potensi keuntungan dan semakin tinggi potensi keuntungan sebuah aset, maka potensi kerugiannya juga lebih tinggi.

Jadi sebelum investasi di saham atau crypto ada baiknya investor melakukan edukasi diri secara mendalam sebelum membeli. Tujuannya adalah agar investor dapat berinvestasi dengan tenang dan lebih paham terhadap apa yang dibeli dengan uang pribadi.

Cara Melihat Crypto Blue Chip

Untuk melihat Crypto “Bluechip” ciri-cirinya juga relatif sama dengan Saham Bluechip. Beberapa cirinya adalah kapitalisasi pasar besar, volume dan likuiditas tinggi, umur dewasa, dan kegunaan dari token atau koin proyeknya.  

Ciri lain juga dilihat dari siapa pendiri proyek serta bagaimana teknologi di baliknya. Apakah pendirinya dapat dipercaya dan apakah teknologinya masih relevan atau tidak dengan perkembangan crypto saat ini.

Cara paling mudah untuk melihat Crypto “Blue chip” bisa melalui situs Coinmarketcap.com yang memeringkat crypto berdasarkan kapitalisasi pasar. Makin tinggi kapitalisasi crypto umumnya 

menandakan banyaknya minat atau dana yang berada pada token atau koin tersebut. Semakin banyak investor umumnya semakin aman crypto, namun seleksi lebih dalam dapat dilakukan dengan melihat lagi tentang fundamental proyek tersebut.

Contoh crypto Blue chip yang paling umum adalah Bitcoin dan Ethereum. Kedua crypto tersebut telah terbukti mampu melewati krisis dan memiliki kegunaan yang baik bagi para investor. 

Dari sisi teknologi, keduanya terus melakukan pembaruan sehingga masih terus relevan dengan pasar crypto, walau tidak sebaru proyek baru lain.

Melihat crypto yang baik, dua crypto tersebut dapat dijadikan acuan. Namun riset dan edukasi secara mendalam perlu dilakukan sebelum membeli aset crypto walau Blue chip.

Top exchange
TRIV
20 Ulasan
Daftar
Pintu
14 Ulasan
Daftar
Indodax
0 Ulasan
Daftar
Lihat semua

Pertanyaan penting

Apa itu Saham Blue Chips?

Saham Blue Chips adalah saham lapis dari perusahaan besar yang labanya sudah stabil.

Pebedaan Sahan Blue Chips dan Crypto?

Saham blue chip menggunakan analisis laporan keuangan dan perusahaan sedangkan crypto mengarah pada penerbit proyek dan teknologinya.

Cara Melihat Crypto Versi Blue Chips?

Beberapa cirinya adalah kapitalisasi pasar besar, volume dan likuiditas tinggi, umur dewasa, dan kegunaan dari token atau koin proyeknya.

Contoh Crypto Blue Chips?

Bitcoin dan Ethereum. Kedua crypto tersebut telah terbukti mampu melewati krisis dan memiliki kegunaan yang baik bagi para investor.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Rekomendasi aplikasi beli bitcoin
Pintu

Pintu adalah bursa kripto dengan...

Berlisensi

14 Ulasan
Daftar
TRIV

Triv merupakan aplikasi jual-beli bitcoin...

Berlisensi

20 Ulasan
Daftar
Indodax

Indodax.com adalah sebuah pasar online...

Berlisensi

0 Ulasan
Daftar