Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)
Linkedin Share
twitter Share

Ekonomi · 6 min read

Mengenal Mata Uang Digital Nasional Cina (DCEP) atau Yuan Digital

Cina dengan segala kemajuannya, negara di Asia Timur ini semakin mengokohkan dirinya sebagai negara dengan teknologi yang canggih.

Meski negara ini termasuk agak tertutup dengan teknologi dari luar, negara ini begitu perksasa untuk mengembangkan teknologi di dalam negeri. Salah satunya mengembangkan  mata uang digital nasional Cina atau DCEP, umum dikenal sebagai Yuan digital.

Pengembangan mata uang digital dari Cina ini pun turut memicu negara lain untuk mulai mempertimbangkan memilki mata uang digitalnya sendiri.

Tapi apa itu mata uang itu DCEP, apa alasan membuat mata uang ini, bagaimana DCEP akan diuji dan hal-hal apa saja yang perlu diketahui dari DCEP? Simak artikel berikut ini untuk mendapatkan jawabannya.

Apa itu DCEP ?

Yuan digital atau mata uang digital nasional Cina DCEP (Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital, DC / EP) adalah mata uang digital bank sentral yang dibangun dengan teknologi Blockchain dan kriptografi.

Maksud dan tujuan mata uang ini adalah untuk meningkatkan sirkulasi mata uang Cina dan jangkauan internasional dengan harapan pada akhirnya Yuan akan menjadi mata uang global seperti Dolar AS. DCEP ini adalah satu-satunya mata uang digital legal yang dibuat dan disetujui oleh Pemerintah Cina.

Huang Qifan (Ketua Pusat Pertukaran Ekonomi Internasional China) mengatakan bahwa mereka telah mengerjakan DCEP selama lima hingga enam tahun sekarang dan sepenuhnya yakin itu dapat diperkenalkan sebagai sistem keuangan negara. Saat ini sedang diluncurkan, dengan People’s Bank of China menerbitkan mata uangnya.

Alasan Cina Membuat Yuan Digital

Signifikansi Yuan digital adalah bahwa ia dirancang sebagai pengganti sistem Uang Cadangan (M0), mengurangi biaya dan masalah transfer bank.

Mata uang digital ini juga mengurangi risiko transaksi uang kertas offline seperti pemalsuan tanpa nama, pencucian uang, dan pembiayaan ilegal. Ini karena regulator dapat memantau transaksi mata uang digital dengan lebih baik, yang menurut sebagian orang akan sangat meningkatkan pengawasan keuangan dan moneter.

DCEP juga dapat mengurangi biaya yang terlibat dalam pemeliharaan dan daur ulang uang kertas dan koin. Selain itu, penerbitan DCEP kondusif untuk mempromosikan internasionalisasi Yuan dan membentuk kembali sistem pembayaran lintas batas saat ini.

Kota-Kota di Cina Uji Coba Yuan Digital

Mata uang ini akan diuji coba oleh kota-kota di Cina, perusahaan asing, dan tempat-tempat Olimpiade Musim Dingin 2022 yang diselenggarakan oleh Cina akan berpartisipasi dalam uji coba DCEP ini.  

Pada 17 Agustus 2020, CCTV 2 televisi nasional Cina mengonfirmasi bahwa DCEP akan menjalani uji coba pertama dengan “metode 4 + 1”.

Pertama akan ada uji coba tertutup di Shenzhen, Chengdu, Suzhou, Xiong’an dan beberapa lokasi tempat Olimpiade Musim Dingin 2022 akan diadakan.

Laporan dari CCTV juga mengkonfirmasi bahwa beberapa pegawai pemerintah di Suzhou telah menerima sebagian dari gaji mereka melalui DCEP.

Kemudian uji coba akan diperluas ke 28 kota dan provinsi termasuk Beijing, Shanghai, Guangzhou, dan Area Teluk Besar Makau Hong Kong. Perluasan tersebut berarti bahwa cakupan pengujian percontohan dapat mencakup basis pengguna potensial sekitar 400 juta orang atau 29% dari populasi Cina.

Perusahaan asing seperti McDonalds, Starbucks juga akan menguji DCEP, bersama dengan beberapa hotel lokal, supermarket tak berawak, loker pos, toko roti, toko buku, dan pusat kebugaran, perusahaan asing seperti Starbucks, McDonald’s, dan Subway telah diumumkan sebagai perusahaan yang akan berpartisipasi dalam pengujian DCEP.

Pembayaran Digital Harus Menerima DCEP

Dilansir dari Boximing.com, pemerintah pusat telah mengamanatkan bahwa semua outlet atau perusahaan yang menerima pembayaran digital (seperti Apple Pay, AliPay dan WeChat) harus menerima DCEP. Ini akan memberi DCEP penerimaan nasional yang besar di Cina, dengan setiap perusahaan berkewajiban untuk berpartisipasi atau jika tidak akan menghadapi potensi kehilangan izin usaha mereka.

Penampilan Wallet DCEP di Ponsel

Pada 29 Agustus 2020, China Construction Bank (CCB) meluncurkan soft launch dompet DCEP. Pengguna salah satu dari empat bank komersial besar milik negara di Cina menemukan fitur dompet DCEP tersedia di dalam aplikasi seluler mereka. Pengguna bahkan dapat menavigasi ke dompet yuan digital dan mengaktifkannya dengan mendaftarkan nomor ponsel mereka.

Beberapa pengguna bahkan dilaporkan dapat melakukan transaksi kecil dengan menghubungkan akun CCB mereka dengan dompet DCEP. Menurut gambar di bawah ini yang sedang beredar, ternyata setelah mengaktifkan dompet, pengguna akan diberikan ID dompet tertentu untuk bertransaksi antara dompet dan rekening bank mereka (gambar kiri).

Antarmuka utama (gambar tengah) juga menunjukkan beberapa fitur seperti setoran / penarikan, melihat info transaksi terperinci, menghubungkan rekening bank Anda dengan dompet DCEP, kemampuan untuk “menghadiahkan” paket, pembayaran menggunakan kartu kredit, meningkatkan, dan membatalkan dompet DCEP.

Gambar di kanan juga menunjukkan kemampuan untuk membayar, menerima, dan mentransfer dana dengan satu klik sederhana, atau untuk dapat memindai dompet pengguna lain.

Fungsi “red packet” juga menarik, karena mengambil halaman dari fitur red packert populer WeChat yang memungkinkan orang untuk memberikan sejumlah uang kepada orang lain. Hanya penerima yang melihat jumlah yang diberikan ketika mereka “membuka” paket tersebut.

Fitur ini sangat populer selama Tahun Baru Imlek, di mana manajer atau bos akan menghujani paket secara virtual ke seluruh grup obrolan WeChat perusahaan mereka untuk dikumpulkan dengan penuh semangat oleh karyawan.

Terakhir, pengguna dapat mengirim atau menerima mata uang digital kepada orang lain dengan memasukkan ID dompet atau nomor telepon yang terkait dengan rekening bank.

Berikut ini adalah tampilan wallet digital yang terekam di ponsel yang menggunakan Wechat.

Sayangnya untuk saat ini CCB telah menonaktifkan fitur dompet DCEP dari akses publik. Pengguna yang mencari dompet ini sekarang, hanya akan mendapatkan pesan error yang mengatakan bahwa fungsinya belum tersedia secara resmi untuk umum.


Melihat perkembangan yang cukup cepat dan terarah dari mata uang digital ini. Publik pun semakin menantikan digital yuan ini resmi beroperasi dan digunakan secara langsung oleh seluruh penduduk Cina.

Baca juga: CBDC Makin Siap, China Bagikan Airdrop Digital Yuan Hingga Rp65 Miliar

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

Topik

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.