Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)
Linkedin Share
twitter Share

Bitcoin · 6 min read

Cara Memasang MetaMask Wallet untuk Aset Kripto Lebih Aman

Tutorial metamask

Belakangan aplikasi MetaMask ini banyak dipasang oleh user yang membeli ICO, menggunakan platform DeFi (decentralized finance), mendapatkan token gratis berbasis Ethereum, atau yang paling hangat untuk wallet yang disambungkan ke platform jual beli NFT.

MetaMask merupakan sebuah jembatan yang memungkinkan user terhubung dengan jaringan terdistribusi melalui browser.

Aplikasi MetaMask dibangun agar pengguna dapat mengontrol blockchain di browser tanpa harus menjalankan simpul Ethereum. Cara memasang MetaMask di browser sangat mudah, karena sudah berbentuk add-on.

Selengkapnya soal Metamask dari pengertian hingga keamanannya dapat ditemukan di artikel berikut.

Baca juga: Cara Membuat Wallet Bitcoin Gratis dan Mudah

Cara Memasang MetaMask
Tampilan MetaMask

Apa itu MetaMask ?

MetaMask adalah ekstensi browser yang berfungsi sebagai dompet cryptocurrency yang terhubung ke blockchain Ethereum.

MetaMask memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan ekosistem Ethereum, yang menampung banyak aplikasi terdesentralisasi (Dapps), tanpa harus mengunduh seluruh blockchain di perangkat mereka.

Dengan demikian, ini adalah salah satu solusi dompet Ethereum terbaik untuk akses mudah ke pertukaran terdesentralisasi (DEX), platform game, situs perjudian, dan banyak aplikasi lainnya.

Dompet ini kompatibel dengan browser yang paling banyak diadopsi seperti Chrome, Firefox, Brave, dan Microsoft Edge.

Selain menyimpan mata uang asli Ethereum, ETH, MetaMask juga menyimpan token yang dibangun di atas standar protokol ERC-20 dan ERC-721.

MetaMask didirikan oleh Aaron Davis dan perusahaan blockchain ConsenSys

Mengapa Harus Menggunakan MetaMask?

Mengapa harus memasang MetaMask? Add-on yang satu ini dianggap sangat mudah berintegrasi dengan blockchain Ethereum.

Sehingga bagi kamu yang memiliki berbagai jenis token berbasis ERC-20 dapat memantau dengan mudah.

Metamask juga bisa dintegrasikan dengan akun MyEtherWallet dan caranya juga mudah.

Add-on ini bekerja dengan cara menyuntikkan URL JavaScript web3 ke setiap halaman.

Script tidak mengubah situs web dan hanya untuk memberi akses ke jaringan agar dapat berfungsi dengan baik.

Cara Daftar dan Memasang MetaMask

Metamask

Unduh dan Instal MetaMask

Kamu bisa mengunduh MetaMask di browser Chrome, dengan membuka store pada Google Chrome atau bisa langsung download di official web MetaMask. Setelah mengunduh wallet metamask, nanti akan muncul logo khas metamask di sudut kanan.

Buat Akun

Setelah mengunduh dan memasang ekstensi browser, klik create wallet. Kemudian, sistem akan menanyakan apakah kamu ingin berbagi analitik dengan MetaMask atau tidak. Keputusan ini sepenuhnya terserah pengguna.  Setelah itu, kamu akan diminta untuk membuat kata sandi.

Buat Kata Sandi 

Selanjutnya buat kata sandi, kamu bisa menggunakan kata sandi ini untuk masuk ke wallet metamask. Meskipun ini bukan kunci pribadi/frase seed, kamu sebaiknya menyimpannya di tempat yang aman, seperti halnya kata sandi apa pun.

Buat Seed Phrase

Ini merupakan kata-kata rahasia yang akan diberikan oleh metamask sebagai cara untuk mengakses wallet. Kata-kata ini akan berisi serangkaian huruf atau kata sandi yang acak, jangan sampai lupa atau kehilangan seed pharse, karena ketika ini hilang akan menyulitkan mu untuk akses ke akun metamask. 

Catatan: Cara aman untuk mempertimbangkan menyimpan seed phrase adalah dengan menuliskannya secara fisik di buku catatan atau di notepad dan menyimpannya di tempat yang aman dan offline

Konfigurasikan Pengaturan

Luangkan waktu sejenak untuk menjelajahi dan mengonfigurasi pengaturan metamask.Untuk mengakses halaman pengaturan umum, klik foto akun di kanan atas halaman di sebelah tulisan “Ethereum Mainnet.” 

Terlihat ada nama akun pengaturan pemberitahuan dan daftar kontak dapat diedit dari halaman pengaturan.

Perhatikan bahwa alamat Ethereum unik dompet mu terdaftar langsung di bawah mengidentifikasi “Akun 1”. Alamat Ethereum adalah string karakter acak yang mirip dengan nomor rekening bank.

Kamu akan menggunakan alamat ini untuk berinteraksi dengan blockchain Ethereum, terkadang memasukkannya ke dalam situs dan bertukar untuk mengumpulkan, mengirim, dan menerima token. Setiap alamat ETH bersifat publik dan dapat dicari melalui Etherscan.io.

Setelah kamu melihat melalui pengaturan MetaMask dan memverifikasi bahwa dompet mu dalam bahasa yang benar dan menampilkan konversi mata uang pilihan, kamu dapat melanjutkan menggunakan dompet  untuk berinteraksi dengan token.

Tambahkan Dana

Dua cara paling umum untuk menambahkan token ke dompet MetaMask adalah dengan mengirimkannya dari bursa atau membeli ETH langsung melalui antarmuka pembayaran default Wyre, Metamask. 

Sebelum membeli atau menerima token di dompet, pastikan untuk mengklik tombol “Add token” di bagian bawah halaman dompet utama. Meskipun ETH adalah token default, karena MetaMask adalah dompet Ethereum, di sini kamu dapat mencari berbagai token yang umum diperdagangkan.

Menerima Token dari Bursa 

Jika kamu sudah menjadi trader kripto berpengalaman, mengimpor dari bursa akan menjadi opsi paling langsung bagi untuk mentransfer token ke MetaMask.

Salin alamat dompet MetaMask (rangkaian angka yang panjang di bawah “Akun 1”) sebelum menuju ke bursa pilihan  dan colokkan alamat itu ke fitur “send”.

Demikian pula, jika menerima ETH atau token lain dari dompet yang berbeda, kamu harus memasukkan alamat Ethereum unik ke dalam detail transaksi di dompet pengirim.

Video tutorial memasang metamask

Fitur Metamask Wallet

Akses Dana Mudah

Di dalam dompet, kamu dapat mengakses dana pada tab “Aset” dan melacak aktivitas pada bagian “Activity”.

Transaksi pada Metamask dimulai dengan opsi “Send” yang memungkinkan kamu mengisi alamat Ethereum penerima, jumlah yang ingin dikirim, dan biaya gas yang bersedia  dibayar.

Miliki Versi Mobile

Metamask juga tersedia di browser Firefox sebagai ekstensi Firefox. Pengguna Firefox dapat mengunduh ekstensi metamask. Metamask juga tersedia dalam versi mobile, dan menyediakan fungsi yang sama dengan ekstensi berbasis browser desktop. 

Dengan demikian, ia menyediakan login aman, key vault  akun, dan memungkinkan pengguna untuk menelusuri DAPPS berbasis Ethereum menggunakan browser DAPP.

Meskipun menjadi hot wallet yang terhubung ke internet, metamask membuatnya mudah untuk terhubung dengan cold wallet seperti ledger, coolwallet, keepey dan trezor.

Untuk menggunakan metamask di Android atau iOS, kamu harus mengunduh aplikasi Metamask Mobile di Google Play Store untuk Android atau App Store untuk iOS dan ikuti petunjuknya.

Swap Token

Gambaran wallet Metamask
Gambaran wallet Metamask

Saat ini MetaMask digunakan sebagai dompet antar blockchain untuk memudahkan hal tersebut maka ada fitur swap atau menukar token.

Dengan fitur ini, para pengguna dapat melakukan trading aset digital yang mereka miliki dengan hampir semua token pada Decentralized Exchange (DEX) tanpa harus keluar dari wallet. 

Untuk menukar token di Metamask sangat mudah, berikut ini caranya. 

  • Buka ekstensi MetaMask atau aplikasi Seluler
  • Klik atau ketuk tombol ‘Swap’
  • Pilih token yang ingin ditukar dan klik ‘Get Quote’’
  • Tunggu proses dari Metamask
  • Bandingkan semua quote yang tersedia dan pilih yang terbaik
  • Klik ‘Swap’ dan tunggu sampai transaksi selesai

Biaya Metamask

MetaMask menyediakan biaya gas default untuk setiap transaksi, tergantung pada status jaringan Ethereum. Selain itu, pengguna diberi opsi untuk mengubah biaya gas dan batas gas melalui tab lanjutan untuk menyesuaikan limit biaya.

Perbedaan antara biaya atau fee dengan limit adalah biaya  pemrosesan transaksi, sedangkan  gas limit adalah biaya transaksi tertinggi yang bisa dibayar pengguna pada satu transaksi. 

Perhatikan bahwa biaya transaksi menentukan kecepatan pemrosesan transaksi pada blockchain. Semakin tinggi harga, semakin cepat waktu konfirmasi dan sebaliknya. MetaMask membagi opsi biaya gas menjadi “Fastest, Fast, and Slow.””

Biaya gas bergantung dengan kepadatan blockchain Ethereum. Jika kamu menetapkan biaya gas  terlalu rendah dibandingkan dengan biaya default yang disediakan oleh MetaMask, ada kemungkinan besar bahwa transaksi mungkin macet dan tidak pernah dikonfirmasi

Keamanan Metamask 

Metamask merupakan wallet yang terhubung secara online, soal keamanan memang tidak sekuat wallet offline layaknya Trezor, Ledger, dan sebagainya.

Namun, menurut Metamask mereka tidak memiliki kendali atas data pribadi atau pribadi di server mereka, dan semuanya dilindungi atau dienkripsi pada browser dan kata sandi pengguna.

Karena itu untuk menjaga wallet metamask, pengguna perlu perhatian ekstra. Misalnya tidak sembarangan memberikan kata sandi atau seed phrase tidak sembarangan dalam mengklik link dan mengunduh ekstensi browser yang tidak jelas kegunaannya. 

Walau tidak seaman cold wallet, tidak bisa dipungkiri bahwa keberadaan metamask memudahkan para pengguna crypto untuk terhubung ke DeFi. Dengan metamask, pengguna dapat leluasa mencoba berbagai layanan di DeFi dengan mudah baik via desktop atau seluler. 

Baca juga: Mengenal AmazeWallet Aplikasi Smart Wallet di Industri Web3

Metamask vs Trust Wallet

Metamask kerap dibandingkan oleh Trust Wallet yang memilki layanan serupa. Untuk melihat perbedaannya kita perlu mempertimbangkan beberapa aspek seperti kompatibilitas platform, cryptocurrency yang didukung, fitur keamanan, antarmuka pengguna, dan fungsi unik. Berikut perbandingan detailnya:

Kompatibilitas Platform

  • Metamask: Terutama ekstensi browser yang tersedia untuk Chrome, Firefox, dan Brave, sehingga sangat mudah diakses oleh pengguna desktop. Ia juga menawarkan aplikasi seluler.
  • Trust Wallet: Dompet yang mengutamakan seluler, tersedia sebagai aplikasi untuk iOS dan Android. Itu tidak memiliki ekstensi browser.

Aset Kripto yang Didukung

  • Metamask: Awalnya fokus pada token Ethereum (ETH) dan ERC-20. Ini telah diperluas untuk mendukung jaringan lain yang kompatibel dengan Ethereum seperti Binance Smart Chain (BSC).
  • Trust Wallet: Menawarkan dukungan untuk berbagai mata uang kripto, termasuk Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (BNB), dan banyak token ERC-20 dan ERC-721, serta blockchain lainnya .

Fitur keamanan

  • Metamask: Sebagai dompet panas (online), dompet ini berpotensi rentan terhadap ancaman online, namun menawarkan penyimpanan kunci pribadi yang aman dan mendorong pengguna untuk menyimpan cadangan. Integrasi dengan dompet perangkat keras juga tersedia untuk meningkatkan keamanan.
  • Trust Wallet: Juga merupakan dompet panas, menyediakan fitur keamanan seperti pin dan akses biometrik. Kunci pribadi disimpan secara lokal di perangkat pengguna, sehingga menawarkan tingkat keamanan yang baik.

Antarmuka dan Pengalaman Pengguna

  • Metamask: Dikenal dengan antarmuka yang ramah pengguna, terutama bermanfaat bagi mereka yang berinteraksi dengan platform DApps dan DeFi berbasis Ethereum.
  • Trust Wallet: Menampilkan antarmuka yang intuitif dan mudah dinavigasi, cocok untuk pemula dan pengguna berpengalaman, dengan fokus pada pengalaman seluler yang lancar.

Fitur unik

  • Metamask: Integrasi yang kuat dengan Ethereum DApps dan platform DeFi, serta fungsionalitas ekstensi browser untuk navigasi web dan transaksi yang mudah.
  • Trust Wallet: Menawarkan browser Web3 bawaan untuk menjelajahi DApps, kemampuan staking untuk berbagai mata uang kripto, dan dukungan untuk NFT.

Perbedaan Utama

  • Kasus Penggunaan Utama: Metamask sangat dioptimalkan untuk transaksi berbasis Ethereum dan interaksi DeFi, terutama melalui lingkungan desktop/browser. Trust Wallet melayani mata uang kripto yang lebih luas dan berfokus pada pengguna seluler.
  • Aksesibilitas: Ekstensi browser Metamask merupakan keuntungan signifikan bagi pengguna desktop, sementara desain Trust Wallet yang berpusat pada seluler menarik bagi pengguna yang lebih suka mengelola kripto mereka saat bepergian.

Kesimpulan

  • Metamask ideal untuk pengguna yang banyak terlibat dalam ekosistem Ethereum, terutama untuk interaksi DeFi dan DApp melalui desktop.
  • Trust Wallet cocok bagi mereka yang mencari dompet serbaguna yang mengutamakan seluler dengan dukungan untuk beragam mata uang kripto dan fitur seperti staking dan NFT.

Memilih antara Metamask dan Trust Wallet sangat bergantung pada kebutuhan dan preferensi spesifik pengguna, khususnya mengenai jenis mata uang kripto yang mereka miliki dan platform utama mereka (desktop vs. seluler).

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

Topik

author
Dhila Rizqia

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.