Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Apa Itu Ethereum 2.0 ? Pahami ETH 2.0 Dalam 3 Menit!

anisa giovanny     Wednesday, November 4 2020

Banyak informasi yang bertebaran jika ETH 2.0 akan segera hadir tahun ini, tapi hingga sekarang masih belum didapatkan informasi pasti akankah Ethereum 2.0 ini benar-benar akan diluncurkan pada tahun ini atau harus tertunda lebih lama?

Apa itu Ethereum 2.0? Simak semua hal yang perlu kamu tahu tentang Ethereum 2.0 di artikel berikut ini.

Apa Itu Ethereum 2.0 ?

Apa itu Ethereum 2.0? Dikenal sebagai Eth2 atau “Serenity”, ini adalah peningkatan blockchain Ethereum. Pembaruan ini bertujuan untuk meningkatkan kecepatan, efisiensi, dan skalabilitas jaringan Ethereum sehingga dapat memproses lebih banyak transaksi dan mengurangi kemacetan. Ethereum 2.0 diluncurkan dalam beberapa fase, dan peningkatan pertama diharapkan bisa diluncurkan akhir tahun ini.

Perbedaan Ethereum 2.0 dari Ethereum

Sementara Ethereum 1.0 menggunakan mekanisme konsensus yang dikenal sebagai proof of work (PoW), Ethereum 2.0 akan menggunakan mekanisme bukti kepemilikan (PoS).

Dalam sistem PoW, penambang menggunakan kekuatan pemrosesan perangkat keras komputer untuk memecahkan teka-teki matematika kompleks dan memverifikasi transaksi baru. Penambang pertama yang memecahkan teka-teki menambahkan transaksi baru ke catatan semua transaksi yang membentuk blockchain. Mereka kemudian diberi hadiah cryptocoin. Namun, proses ini dikenal menghabiskan banyak energi.

Proof of stake (PoS) menggunakan validator transaksi  yang mempertaruhkan (stake) crypto untuk hak memverifikasi transaksi. Validator ini dipilih untuk mengusulkan pemblokiran berdasarkan berapa banyak crypto yang mereka miliki, dan berapa lama mereka telah menahannya.

Validator lain kemudian dapat membuktikan bahwa mereka telah melihat sebuah blok. Jika ada cukup pengesahan, blok dapat ditambahkan ke blockchain. Validator kemudian diberi hadiah untuk proposisi blok yang berhasil. Proses ini dikenal sebagai “penempaan” atau “pencetakan”.

Keuntungan utama PoS adalah jauh lebih hemat energi daripada PoW, karena ia memisahkan pemrosesan komputer intensif energi dari algoritme konsensus. Ini juga berarti Anda tidak memerlukan banyak daya komputasi untuk mengamankan blockchain.

Selengkapnya mengenai staking Ethereum 2.0 bisa ditemukan di sini.

Ethereum 2.0 lebih baik daripada Ethereum 1.0

Salah satu alasan utama peningkatan ke Ethereum 2.0 adalah skalabilitas. Ethereum 1.0 hanya dapat mendukung sekitar 30 transaksi per detik dan  menyebabkan penundaan dan kemacetan. Ethereum 2.0 menjanjikan hingga 100.000 transaksi per detik. Peningkatan ini akan dicapai melalui penerapan rantai pecahan.

Kemudian dari keamanan  Ethereum 2.0 telah dirancang dengan mempertimbangkan keamanan. Sebagian besar jaringan proof of stake memiliki sekumpulan kecil validator, yang membuat sistem lebih terpusat dan menurunkan keamanan jaringan. Ethereum 2.0 membutuhkan minimal 16.384 validator, membuatnya jauh lebih terdesentralisasi  dan karena hal itu ia menjadi aman.

Peluncuran Ethereum akan Berlangsung Tiga Fase

Setelah serangkaian peluncuran testnet, Topaz, Medalla, Spadina dan Zinken, peluncuran penuh Ethereum 2.0 akan berlangsung dalam tiga fase: Fase 0, 1, dan 2. Fase 0 bertujuan untuk peluncuran 2020, dengan fase lainnya datang di tahun-tahun berikutnya.

Fase 0 melihat implementasi Beacon Chain yang menyimpan dan mengelola registri validator serta menerapkan mekanisme konsensus bukti kepemilikan (PoS) untuk Ethereum 2.0. Rantai PoW Ethereum asli akan berjalan bersama ini sehingga tidak ada jeda dalam kontinuitas data.

Fase 1, yang dijadwalkan pada 2021, akan melihat integrasi proof of stake shard chains. Jaringan diharapkan untuk diluncurkan dengan 64 shard (memungkinkan throughput 64 kali lebih banyak daripada Ethereum 1.0) meskipun pada saat peluncuran mereka tidak akan mendukung akun atau kontrak pintar.

Fase 1.5, pembaruan sementara yang dijadwalkan pada tahun 2021, akan melihat mainnet Ethereum secara resmi menjadi shard dan beralih ke bukti kepemilikan (PoS).

Fase 2, yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada 2021/22, akan membuat shard berfungsi penuh dan kompatibel dengan kontrak pintar. Ini juga melibatkan penambahan akun Ether dan memungkinkan transfer dan penarikan, menerapkan transfer lintas-pecahan, dan panggilan kontrak. Ini akan membangun lingkungan eksekusi untuk aplikasi yang dapat diskalakan yang dibangun di atas Ethereum 2.0.

Kapan Ethereum 2.0 Akan Dirilis?

Ethereum 2.0 berada di jalur yang tepat untuk peluncuran November 2020, menurut salah satu pengembang di proyek tersebut. Menulis pada September 2020, Raul Jordan, pengembang Ethereum 2.0 dengan pembuat infrastruktur Ethereum, Prysmatic Lab, mengatakan bahwa mereka sedang menunggu beberapa pemeriksaan keamanan dan pemolesan pada UX.

“November masih terlihat bagus untuk peluncuran dari sudut pandang kami,” jelasnya dilansir dari Decrypt.

Masa depan Ethereum 2.0

Salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, telah menyusun road map untuk melihat bagaimana Ethdreum dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan. Ia mempublikasikan rencana tersebut ke akun twitternya.

Bagaimana Ethereum 2.0 memengaruhi harga Ethereum?

“Setelah Ethereum memiliki skalabilitas melalui teknologi lapisan-2 atau ETH 2.0, semua pertanyaan akan terjawab,” kata Jamie Anson, pendiri Nifty Orchard dan penyelenggara Ethereum London, kepada Decrypt.

Dengan kata lain, lebih banyak skalabilitas berarti lebih banyak penggunaan, yang akan memberikan lebih banyak permintaan. Setidaknya secara teori akan mendorong harga Ethereum ke level yang lebih tinggi.

“Pada saat ETH 2.0 dan rollup bekerja sama, akan ada 100.000 transaksi per kapasitas detik. Itu berarti pengalaman yang sepenuhnya mulus bagi miliaran orang berikutnya, “tambah Anson.

Risiko dari Ethereum 2.0 Bagi Pengguna

Transisi ke algoritma PoS akan mengubah pendekatan penambangan, itulah sebabnya sebagian besar penambang kemungkinan besar akan meninggalkan pasar. Mengingat bahwa ETH adalah koin paling populer untuk penambangan rumahan, dampaknya akan terlihat jelas.

Penambang ETH akan memiliki pilihan untuk menjual peralatan mereka dan mulai untuk melakukan staking atau beralih ke jaringan lain dan menambang koin yang tidak merencanakan perombakan besar dalam protokol mereka.

Selain penambang ETH yang harus gulung tikar, ada juga ancaman kegagalan. Dilansir dari Cointelegraph beberapa pengguna telah mengungkapkan kekhawatiran tentang kemungkinan kegagalan selama dan setelah pembaruan 2.0, seperti jaringan terpecah, atau pelanggaran keamanan karena kemungkinan kerentanan dalam kode. Namun, pengembang mengklaim bahwa kekhawatiran tersebut tidak berdasar.

Sedangkan beberapa ahli yang percaya bahwa risiko penundaan peningkatan lebih realistis daripada risiko kegagalannya.

“Tidak mungkin tim pengembang inti Ethereum, atau ekosistem, sama sekali gagal untuk meningkatkan jaringan mengingat bahwa masalah teknologi mendasar untuk peluncuran awal (‘Fase 0’) tampaknya telah terpecahkan. Sebaliknya, risiko terbaru adalah kegagalan untuk memberikan peningkatan jaringan secara tepat waktu, ” kata Lanre Ige, seorang peneliti di 21Shares.

Baca juga: Bersiap! Ethereum 2.0 Akan “Segera” Rilis

Risiko lainnya soal Ethereum 2.0 ini adalah peretasan. Paolo Ardoino, kepala teknologi pertukaran cryptocurrency Bitfinex,  mengatakan bahwa blockchain Ethereum 2.0 kemungkinan akan diteliti oleh penyerang.

“Penting bagi pengguna untuk berhati-hati dan memindahkan dana mereka dari Ethereum 1.0 ke Ethereum 2.0 hanya jika mereka merasa nyaman dengan tingkat keamanan yang disediakan oleh blockchain Ethereum 2.0, ” katanya.

Risikonya cukup realistis,sebab orang lain mungkin mengklaim meminta kurang dari 32 ETH, yang bertentangan dengan protokol Ethereum 2.0 dan menyebabkan hilangnya koin yang ditransfer.

Mengomentari kemungkinan risiko keamanan, CEO OKEx Jay Hao mengatakan kepada Cointelegraph bahwa Ethereum 2.0 akan tetap dalam proses bahkan setelah diluncurkan.

“ETH 2.0 dirancang dengan tingkat keamanan tertinggi. Oleh karena itu, diperlukan beberapa tahun sebelum ETH 1.0 terintegrasi sepenuhnya. ETH 2.0 akan memiliki setidaknya 64 kali kapasitas ETH 1.0 untuk memulai, dan ini akan terus meningkat dan meningkat seiring waktu, “ katanya.


Kesimpulan

Perlahan tapi pasti, pembaruan jaringan Ethereum akan datang dengan peluncuran tiga fase. Ada manfaat dari implementasinya seperti skalabilitas, keamanan, kecepatan dan sebagainya. Tetapi ada juga risiko yang tidak dapat dihindari jika semua faktor kebaruan dan situasi pasar harus dipertimbangkan. Pada akhirnya ini akan kembali kepada pengguna untuk memutuskan apakah mereka akan tetap percaya pada jaringan Ethereum atau beralih ke tempat lain.  

Salah satu yang paling dinantikan dari Ethereum 2.0 adalah kemampuannya untuk staking atau mengunci aset crypto ke dalam jaringan dan bisa mendapatkan semacam “bunga” layaknya deposito di bank. Proses staking ini diklaim lebih mudah dan cocok untuk passive income.

Baca juga: Cara Mendapatkan Passive Income dari Aset Crypto

Dalam staking ETH ini dibutuhkan minimal 32 ETH untuk berpartisipasi, karena itu sambil menunggu Ethereum 2.0 yang diprediksi akan diluncurkan tahun ini. Tidak ada salahnya menambung ETH dari sekarang. Kamu bisa mendapatkan Eth dari aset crypto lainnya di sini.

Mulai trading Bitcoin di Pintu sekarang 💰

Ikuti terus berita terbaru soal Ethereum 2.0 di Coinvestasi.com

Artikel Terkait

 Lihat Lebih