Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Withdrawal di Ethereum 2.0 Dapat Segera Diluncurkan?

Wafa Hasnaghina     Thursday, December 3 2020

Withdrawal atau penarikan Ether (ETH) hasil staking di Ethereum 2.0 diperkirakan akan tersedia pada Q1 2021. Informasi ini didapatkan dari sebuah postingan blog layanan staking Rocket Pool.

Phase 0 peluncuran Eth2 Beacon Chain pada 1 Desember lalu berhasil dilakukan. Peristiwa ini melibatkan 900.000 Ether yang disimpan oleh pemegang saham. Sayangnya, proses Phase 0 kemarin belum menyediakan layanan withdrawal dan menunggu hingga Phase 1.5 rampung. Pada awal rencana, Phase 1.5 diprediksi akan selesai pada awal 2022 mendatang.

Namun, minggu lalu, pengembang Ethereum Danny Ryan memperkenalkan proposal baru terkait dengan “Kontrak penarikan sederhana (tapi ekspresif)”. Ini berarti pengguna akan dapat melakukan penarikan Ether mereka segera. 

Jika proposal tersebut diterapkan, Danny memperkirakan “80% kasus penggunaan kontrak penarikan akan terpenuhi”. Namun, ia juga mengakui, solusi ini tidak akan membuka fungsionalitas lengkap terkait fasilitas withdrawal ini

“Ada fitur dengan potensi lebih canggih yang tidak dapat dibangun dengan skema sederhana sampai pembacaan Beacon Chain diterapkan, tetapi saya pikir sebagian besar desain dapat diselesaikan.”

Salah satu utilitas yang didukung proposal Ryan adalah kemampuan staking pool untuk memulai pembayaran, yang selanjutnya meningkatkan sifat desentralisasi Ethereum.

Withdrawal pada Eth2

Rocket Pool merupakan platform staking terdesentralisasi berbasis di Australia yang dirancang untuk memungkinkan investor yang memiliki kurang dari 32 ETH dapat mengumpulkan dana mereka untuk bergabung melakukan staking. Terkait layanan withdrawal ini, ia mengindikasikan platform sedang menunggu layanan smart contract withdrawals untuk dapat digunakan bahkan sebelum jaringan utama resmi beroperasi.

Dalam postingan blog hari ini, pendiri David Rugendyke menjelaskan, lantaran layanan withdrawal belum bisa didukung di Eth2 saat ini, “untuk mendemokratisasi staking di lingkungan saat ini, proyek harus menggunakan kustodian terpusat untuk mengontrol validator withdrawals keys.” 

Ia juga menambahkan masalah kepercayaan terkait dengan hal ini “tidak boleh mengorbankan nilai inti kami dan mempertaruhkan simpanan pengguna”. Rugendyke menyebut solusi yang diajukan Ryan sebagai “langkah fantastis” dan mendukung langkah tersebut agar dapat segera terealisasi

Layanan Staking Ethereum Pihak ke-3

“Rocket Pool akan memilih untuk tetap medukung peluncuran setelah penerapan smart contract withdrawals dilakukan, untuk mematuhi sifat non-kustodian, trustless sebagai solusi staking yang sudah kami rencanakan selama dua tahun yang lalu. Peristiwa ini diharapkan terjadi pada Q1 tahun 2021 dan kami berharap untuk ikut meluncurkannya bersamaan dengan perstiwa tersebut.”

Perusahaan Blockchain Consensys juga mencatat, solusi dari Danny Ryan bukanlah satu-satunya. Proposal “Simple Withdrawal Contract” dari pengembang Ethereum Jeff Coleman juga hadir memberikan solusi terkait masalah penarikan. Layanan staking Ethereum, salah satu pendiri Attestant, Jim McDonald’s, memiliki proposal lain yang disebut “Simple Transfers of Excess Balance”.

Perusahaan saham LiquidStake telah mengambil pendekatan yang berbeda, memungkinkan pemegang saham untuk mengambil pinjaman USDC pada ETH yang dipertaruhkan untuk memberikan likuiditas yang lebih baik kepada pengguna. Coinbase juga telah mengumumkan dukungan untuk taruhan Eth2, namun mereka akan menyediakan likuiditas untuk pengguna:

“Sementara token Eth2 yang di-stake tetap terkunci pada Beacon Chain, Coinbase juga akan mengaktifkan perdagangan antara Eth2, ETH, dan semua mata uang lainnya yang mendukung penyediaan likuiditas bagi pelanggan kami.”

Informasi ini dapat dibaca kembali di sini