Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Vitalik Buterin Si Pencipta Ethereum Tawarkan Solusi Scaling Transaksi ETH

Wafa Hasnaghina     Friday, July 3 2020

Biaya transaksi rata-rata di jaringan Ethereum mencapai titik tertinggi dalam hampir dua tahun terakhir. Hal ini terkait dengan masalah di dalam jaringan yang mengalami kemacetan parah.

Sementara itu, pencipta Ethereum Vitalik Buterin mengkonfirmasi pada tanggal 30 Juni lalu bahwa jaringan masih harus bergantung pada solusi scaling off-chain saat ini untuk paling tidak dua tahun ke depan. Hal itu sampai kemampuan penskalaan yang telah lama direncanakan pada jaringan Ethereum 2.0 berhasil.

Lonjakan Biaya Transaksi Median Ethereum

Menurut data dari Bitinfocharts, dalam 48 jam menjelang penutupan bulan Juni, biaya transaksi median pada blockchain Ethereum melonjak hingga 60%, naik dari $ 0,23 menjadi $ 0,37. Lonjakan mendadak ini menandai kelanjutan tren yang pernah menghadapi lonjakan biaya transaksi ETH hingga 510% sejak pergantian tahun ketika biaya rata-rata hanya $ 0,06.

Saat menghitung biaya transaksi rata-rata, jumlah semua biaya dibagi dengan jumlah transaksi. Data statistik ini dapat menyesatkan jika melihat biaya khas penggunaan Ethereum karena beberapa transaksi besar dapat mendorong jumlahnya.

Biaya median memberikan gambaran yang lebih baik tentang jenis pembayaran apa yang dibayarkan secara lebih teratur oleh pengguna Ethereum. Dalam hal ini, biaya transaksi median yang terus meningkat menunjukkan peningkatan biaya penggunaan jaringan setiap harinya.

Ini juga bisa menjadi tanda lebih banyak orang menggunakan Ethereum dalam level dasar. Ini didukung oleh sebagian data yang menunjukkan peningkatan hingga 140 persen dalam jumlah transaksi Ethereum sejak Januari, ditambah dengan penurunan yang stabil dalam nilai transaksi ETH rata-rata sejak 2018.

Baca juga: Seseorang Pecahkan Rekor Biaya Transaksi ETH Senilai $2,5 Juta!

Vitalik Buterin Berikan Rencana Scaling Sementara untuk Dua Tahun ke Depan

Di tengah meningkatnya biaya penggunaan Ethereum, pencipta jaringan blockchain ini, Vitalik Buterin memberikan beberapa informasi mengenai rencana penskalaan jangka pendek pada Ethereum 2.0. Salah satu pendiri Ethereum itu menawarkan ringkasan teknis mengenai bagaimana Ethereum, dan Ethereum 2.0, dapat meningkatkan skala dalam jangka pendek. 

Vitalik Buterin memberikan cuitan pribadinya di Twitter,

Penskalaan ETH2 pada data akan segera tersedia *sebelum* penskalaan ETH2 pada perhitungan umum. Hal ini menyiratkan bahwa akan ada rollup yang menjadi paradigma penskalaan dominan dengan setidaknya pada beberapa tahun ini: pertama ~ 2-3k TPS dengan eth1 sebagai lapisan data, kemudian ~ 100k TPS dengan eth2 (fase 1). Menyesuaikan dengan hal tersebut.

– vitalik.eth (@VitalikButerin) 30 Juni 2020

Dalam istilah Layman, Ethereum 2.0 akan dapat menangani data dalam jumlah besar sebelum memiliki kemampuan dalam menghitung data tersebut. Oleh karena itu, untuk sementara, teknologi yang dikenal sebagai ZK-rollups akan digunakan sebagai stop-gap untuk dua tahun ke depan.

Roll-up ZK beroperasi dengan menumpuk banyak transaksi ke dalam satu smart-contract, tanpa harus divalidasi oleh rantai utama. Kontrak kemudian divalidasi pada rantai utama di kemudian hari. Hal ini bertindak sebagai solusi penskalaan layer-2 pada Ethereum karena pengguna dapat mempertahankan fungsionalitas penuh, sementara tekanan pada blockchain berkurang.

Buterin kemudian menyarankan bagi orang-orang yang baru saja memindahkan token di Ethereum harus melihat ke dalam jaringan menggunakan alat ZK-rollup ini (banyak yang sudah melakukannya).

“Siapa pun yang *hanya* memindahkan token ETH / ERC20 / ERC721 harus melihat cara masuk ke rollup hari ini. Harga transaksi pada rantai dasar mungkin akan sangat rendah jika hanya digunakan pada hal-hal yang lebih kompleks,” kata Buterin pada 30 Juni.

Mengingat bahwa ini akan menyebabkan menurunnya biaya transaksi rata-rata dan rata-rata Ethereum, sebagian besar pengguna Ethereum mungkin akan memiliki sentimen berbeda dari Buterin.

Informasi ini dapat dibaca kembali di sini