TEZOS Hadirkan #CleanNFT yang Lebih Hemat Energi

Anisa Giovanny

1st June, 2021

NFT telah meraih popularitas selama beberapa bulan terakhir. Konsumen telah berebut untuk mendapatkan kartu perdagangan NFT, karya seni, dan album edisi terbatas dari artis terkenal  yang terbatas dan unik. NFT juga menjadi ladang baru bagi para seniman agar karya mereka dihargai dan mendapatkan penghasilan yang lebih baik.

Namun dibalik keuntungan tersebut nyatanya NFT juga memiliki masalah. Beberapa di antaranya adalah kemacetan, biaya, dan aksesibilitas di jaringan lain telah memengaruhi aplikasi dan merusak reputasi ekosistem secara keseluruhan.  Hal ini salah satunya diakibatkan karena kebanyakan NFT bekerja di jaringan blockchain Ethereum yang sudah sangat padat.

Ethereum juga disorot karena penggunaan NFT dianggap menganggap energi yang sangat banyak. Beberapa perkiraan konsumsi energi tahunan Ethereum menempatkannya sekitar 26 TWh, imbang 3 giga watt. Ini sebanding dengan konsumsi energi tahunan Ekuador, negara berpenduduk 17 juta orang. 

Terlepas dari klaim bahwa NFT tidak secara signifikan menambah konsumsi energi Ethereum. Para kritikus telah berpusat pada kurangnya kesadaran di komunitas Ethereum tentang dampak lingkungan dari konsensus Proof of Work Ethereum sistem.

Namun kekhawatiran itu bisa diatasi dengan adanya Tezos yang memperkenalkan #CleanNFT. Hal ini dikarenakan Tezos  menggunakan energi lebih rendah. Energi yang digunakan setiap tahun oleh validator jaringan Tezos (baker) berada dalam kisaran 60 MWh, penarikan berkelanjutan sebesar 7 kilowatt.

Dibandingkan dengan Ethereum, angka-angka ini berbeda dengan faktor lebih dari dua juta, antara enam dan tujuh kali lipat. Selain itu, biaya gas yang rendah di Tezos memberikan pengalaman pengguna yang mulus dan bebas kemacetan yang memungkinkan siapa saja untuk mencetak, menjadi tuan rumah, dan memperdagangkan NFT dengan hambatan masuk minimal.

Komunitas Tezos pun sibuk membangun ekosistem di sekitar NFT yang bersih untuk mendukung artis dan kreator saat mereka terlibat dengan penggemar dan kolektor dengan cara baru.

Hal Menarik yang ada di Tezos #CleanNFT

Berikut beberapa hal keren dan menarik yang terjadi di ekosistem Tezos #CleanNFT yang mendukung NFT agar lebih ramah lingkungan dan menggunakan energi yang lebih rendah:

OpenSea, pasar NFT terkemuka, baru-baru ini mengumumkan akan mendukung NFT Tezos pada platformnya.

hic et nunc (hicetnunc.xyz), pasar NFT asli Tezos telah mendapatkan daya tarik yang signifikan di antara seniman yang lebih suka menggunakan blockchain ramah lingkungan. Seperti seniman multidimensi Brasil Edu, pelopor seni AI Mike Tyka, seniman digital Pak, Ruanth Chrisley Thyssen  dan lainnya. Baru-baru ini hic et nunc melebihi 100rb interaksi dengan kontrak cerdasnya. Ini menunjukkan pertumbuhan eksplosif yang secara organik terjadi di platform.

Seniman NFT Beragam, komunitas untuk Wanita, seniman BIPOC dan LGBTQIA + NFT yang dikurasi oleh Tais Koshino dan Amelie Maia.

InterPop, tim super game dan koleksi yang mendefinisikan ulang masa depan NFT (lebih akurat, NFT bersih) dan fandom yang dipimpin oleh Brian David-Marshall dan tim baru yang terdiri dari bakat veteran dari ruang komik, game, dan koleksi.

Emergents, kombinasi inovasi modern dan nostalgia koleksi dan buku komik. Emergency adalah permainan kartu perdagangan dan serial komik yang berasal dari tim InterPop akhir tahun ini.

Dampak rendah karbon dan biaya gas rendah membantu Tezos dengan cepat dikenal sebagai tempat terbaik dan paling bertanggung jawab terhadap lingkungan untuk mencetak, menjadi tuan rumah, dan memperdagangkan NFT yang bersih.

“Sebagai platform yang dirancang untuk berkembang melalui mekanisme tata kelola on-chainnya, Tezos dapat terus berinovasi dan beradaptasi dengan tren yang muncul tanpa gangguan,” tulis Tezos dalam keterangan resminya mengenai #CleanNFT yang mereka bawa.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency