Berita Altcoins · 7 min read

Telegram Luncurkan Token TON (Telegram Open Network) Untuk Investor Ritel

Telegram, salah satu aplikasi perpesanan dengan pertumbuhan tercepat di dunia, untuk pertama kalinya akan merilis token Gram yang tersedia bagi investor retail melalui exchange Liquid.

Exchange tersebut mengatakan bahwa daftar terbatas akan tersedia dari 10 Juli dan penjualan umum secara penuh direncanakan berlangsung pada bulan Oktober.

Gram akhirnya akan tersedia untuk umum

Gram, cryptocurrency asli aplikasi pesan Telegram, akhirnya akan tersedia untuk investor ritel. Sementara tokennya sendiri sebelumnya telah dijual melalui Telegram dua bagian ICO tahun lalu, dengan menghasilkan lebih dari $1.700.000.000, ini adalah pertama kalinya masyarakat umum akan dapat membeli gram.

Menurut TechCrunch, gram akan dijual melalui daftar pada exchange cryptocurrency Liquid pada 10 Juli. Aturannya adalah penawaran terbatas, kata laporan itu, yang akan mendahului penjualan umum penuh dijadwalkan untuk Oktober.

Namun, Liquid belum mencapai kesepakatan secara langsung dengan Telegram. Sebagai gantinya, exchange tersebut akan mencantumkan jumlah token yang tidak ditentukan yang saat ini dipegang oleh Gram Asia, sebuah organisasi yang berbasis di Korea Selatan yang memiliki jumlah token yang signifikan.

Baca juga: Project ICO Telegram Hampir Rampung

Perusahaan ini sendiri masih tetap diam. Mike Kayamori, CEO Liquid, mengatakan kepada TechCrunch bahwa tetap diam mengenai masalah-masalah penting seperti ini bukanlah hal yang tidak biasa bagi Telegram, dan meyakinkan publik bahwa daftar token telah disetujui oleh perusahaan.

Dia juga menambahkan bahwa daftar Gram yang direncanakan adalah “bagian dari rencana untuk TON,” proyek blockchain “Telegram Open Network” yang telah dikembangkan perusahaan.

Telegram lakukan pengujian sebelum penjualan besar

Perusahaan aplikasi kirim pesan ini sedang fokus bekerja dalam proyek ini, Kayamori mengatakan bahwa penjualan publik “selalu direncanakan” untuk peluncuran testnet dan peluncuran mainnet yang matang.

Perusahaan ini waspada dengan masalah hukum yang mungkin dihadapi jika meluncurkan ICO, mereka ingin bekerja dengan exchange yang diatur untuk pengujian sebelum daftar lengkap pada Oktober.

“Telegram sudah memiliki ekosistem, pengembang dan pembeli token awal, usaha TON, sudah ada komunitas yang dibangun. Berdasarkan diskusi dalam komunitas-komunitas ini, Gram Asia telah melangkah maju untuk melakukan penjualan publik ini,” jelas Kayamori.

Namun, hal ini tidak berjalan dengan mulus, masalahnya adalah token Gram tidak akan segera dapat diperdagangkan. Peserta dalam penjualan Juli akan membeli token dari Gram Asia melalui Liquid, yang kemudian akan disimpan dalam USDC sampai perilisan mereka pada bulan Oktober.

Selain itu, pembeli akan diharuskan untuk melewati cek KYC yang “ketat” dan token tidak akan dijual di lebih dari 50 negara.

Terlepas dari kemunduran ini, Kayamori mengharapkan permintaan yang signifikan, dia menambahkan bahwa ada potensi untuk menambahkan lebih banyak token jika alokasi terjual habis.

Sumber

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.