Berita DeFi · 8 min read

Protokol Uniswap Jadi ‘Unicorn’ di Pasar DEX

Uniswap Unicorn DeFi

Sejak pertama kali diciptakan pada 2018, protokol Uniswap mengalami perkembangan memuaskan. Menurut laporan terbaru Messari yang berjudul “Crypto Theses 2023”, iterasi V3 Uniswap telah terbukti mengalami peningkatan sepuluh kali lipat.

Peningkatan ini dilihat dari jumlah modal kerja yang dibutuhkan bursa terdesentralisasi untuk menjalankan operasi ‘reliable and low-slippage’.

Merujuk dari laporan ini, dapat dikatakan bahwa saat ini Uniswap menjadi pemimpin pada pasar DEX, karena Automated Market Maker (AMM) yang telah ada disebut gagal mengatasi beberapa tantangan belakangan ini.

Contoh dari kegagalan AMM, yaitu penyelesaian transaksi PankcakeSwap dianggap cukup terpusat dan bergantung pada hubungan dekat dengan CEX – Binance. Selain itu, keruntuhan Terra menghantam Osmosis cukup keras, sementara keruntuhan perusahaan kripto FTX turut mematikan Serum.

Laporan Messari menyatakan bahwa menggulingkan Uniswap di AMM dengan trik ‘tokenomic’ atau peningkatan harga marjinal, mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Uniswap Bisa Jadi Protokol “Tahan Banting”

Pendiri sekaligus CEO Messari, Ryan Selkis, percaya bahwa Uniswap bisa menjadi ‘protokol yang tidak dapat digoyah” di AMM.

Pesaing Uniswap terbesar adalah Uniswap itu sendiri dalam hal menciptakan nilai tambah bagi penggunanya. Satu-satunya pertanyaan yang saya miliki untuk 2023 adalah bagaimana komunitas akan merancang dan mengimplementasikan pengalihan biaya protokol, di mana pemegang token UNI akan memilih untuk (akhirnya) mengarahkan sebagian dari biaya perdagangan protokol ke perbendaharaan,” ungkapnya.

Melihat seberapa besar pengaruh Uniswap, protokol ciptaan Heyden Adams ini berhasil mengumpulkan $165 juta dalam putaran Seri B dengan penilaian $1,7 miliar.

Terlebih lagi, Uniswap menjadi menjadi unicorn di DeFi setelah mendapat dukungan dari perusahaan hedge fund sekaliber Polychain Capital, termasuk Andreessen Horowitz, Paradigm, SV Angel, dan Variant Fund.

Pada tahun yang sama, modal ventura memasuki ruang NFT dan mengumumkan kemitraan dengan prosesor pembayaran kripto MoonPay.

Baca juga: Cara Menggunakan DeX Uniswap untuk Jual Beli Crypto

Uniswap V3 Protokol Kontrak Ethereum Paling Populer 2022

Uniswap V3 dinobatkan sebagai protokol dengan kontrak Ethereum paling populer di tahun 2022, menempati peringkat pertama dalam hal total gas yang digunakan sepanjang tahun.

Data menunjukkan bahwa iterasi terbaru dari DEX populer menggunakan 2,8 juta gas. Pemakaian tersebut tiga kali lebih tinggi dari jumlah gas yang dikonsumsi di V2 tahun lalu.

Secara keseluruhan, Uniswap mencatat 15,5 juta transaksi. Jumlah ini telah melampaui tempat jual beli NFT OpenSea. Sementara itu, Uniswap V3 meraih posisi teratas dengan lebih dari 1,5 juta alamat unik, lebih tinggi daripada aplikasi DEX Ethereum lainnya.

Dengan dominasi yang sebegitu kuat, banyak pertanyaan berkembang terkait upaya komunitas merancang dan mengimplementasikan pengalihan biaya protokol.

Mengingat dominasi Uniswap, tim penyusun laporan Messari mengatakan bahwa peralihan biaya tidak akan terlalu merugikan penyedia likuiditas Uniswap.

Mengingat negosiasi Steve Jobs dengan HarperCollins sebelum peluncuran iPad. Tidak ada salahnya membebankan biaya yang berkelanjutan dan adil untuk layanan yang berharga. Faktanya, seharusnya ada lebih banyak di DeFi, dan pembagian 80/20 antara UNI Piringan hitam dan pemegang token yang mengatur terasa adil

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anggita Hutami

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.