Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Survei: Pandemi Covid-19 Tingkatkan Minat Beli Bitcoin

anisa giovanny     Wednesday, November 18 2020

Data survei dari Grayscale Investments menunjukkan pandemi virus Covid-19 berperan dalam keputusan investor baru untuk membeli Bitcoin.

Ketika harga Bitcoin naik menuju $18.000, trader mencoba untuk mengamankan level all time high, lonjakan investor institusional yang mengikuti  Bitcoin (BTC) terus berlanjut.

Kali ini, investor institusional dan ritel sama-sama tertarik untuk mengakumulasi Bitcoin, dan data dari pasar turunan kripto menunjukkan investor institusional mendorong volume Bitcoin ke level tertinggi baru.

Volume BTC futures berdasarkan bursa. Sumber: Digital Asset Data

Menurut penelitian dari Grayscale Investments, yang saat ini memegang lebih dari $9,8 miliar aset yang dikelola, pandemi virus ini mungkin menjadi pendorong utama reli Bitcoin saat ini.

Baca juga: Grayscale Kini Miliki Setengah Juta Bitcoin!

Menurut survei tahunan perusahaan, 83% dari semua investor Bitcoin baru memulai investasi aset ini dalam 12 bulan terakhir, saat infeksi COVID-19 masih belum memuncak. 38% dari semua investor Bitcoin yang diwawancarai bergabung dalam empat bulan terakhir. 63% mengatakan bahwa gangguan ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19 secara positif memengaruhi keputusan mereka untuk membeli BTC.

Bitcoin Menjadi Arus Utama

Survei Grayscale juga menunjukkan bahwa Bitcoin menjadi lebih umum dengan masyarakat umum dan kelas investor. Prospek di antara mereka yang belum berinvestasi di Bitcoin telah berubah drastis sejak 2019. Pada tahun 2020, 55% investor yang diwawancarai menyatakan minatnya untuk memperoleh atau beli Bitcoin, peningkatan yang substansial dari 36% pada tahun 2019.

Hampir setengah dari peserta survei percaya bahwa cryptocurrency akan dianggap sebagai media pertukaran utama pada akhir dekade ini.

Tren investor yang tertarik pada narasi penyimpanan nilai Bitcoin kemungkinan akan meningkat. Ada kemungkinan bahwa adopsi arus utama dapat datang lebih cepat daripada yang diharapkan oleh kebanyakan pakar dan investor.

Akankah Minat Beli Bitcoin Turun Setelah COVID-19 Hilang?

Pertanyaan tentang bagaimana harga Bitcoin akan bereaksi terhadap pemberantasan COVID-19 adalah pertanyaan yang valid di benak sebagian investor. Menurut Jonathan Hobbs, penulis The Crypto Portfolio dan mantan pengelola dana aset digital, efek pandemi akan terasa lama setelah dikendalikan.

“ Ketika dunia akhirnya sembuh dari Covid-19, ekonomi masih akan dililit hutang. Dan bank sentral akan terus mencetak uang untuk mencoba dan menggelembungkan hutang tersebut. Ini seperti yang telah mereka lakukan sejak krisis keuangan 2008. Ini berarti narasi kelembagaan Bitcoin sebagai lindung nilai inflasi kemungkinan akan berlanjut lama setelah pandemi selesai, ” katanya dilansir dari Cointelegraph.

Stimulus ekonomi besar-besaran dan perluasan kebijakan moneter akibat dampak negatif virus Covid-19 telah mengubah lanskap ekonomi di masa mendatang.

Salah satu hal positif utama yang diidentifikasi oleh investor adalah proses investasi Bitcoin yang mudahdan kemampuannya untuk mendapatkan nilai ketika ada volatilitas di pasar tradisional. Faktor-faktor ini kemungkinan besar akan terus bertahan, bahkan ketika pandemi berakhir.