Organisasi Perdagangan India, Angkat Bicara Melawan Larangan Kripto

By Aulia Medina     Wednesday, July 31 2019

Nasscom, sebuah organisasi perdagangan utama di Indain, mengatakan menentang larangan cryptocurrency, yang baru-baru ini diusulkan oleh panel pemerintah di negara tersebut. Menurut sebuah laporan oleh majalah keuangan lokal The Economic Times pada 30 Juli, Nasscom berkomentar:

“Nasscom percaya bahwa proposal baru-baru ini dari komite antar-menteri pemerintah untuk melarang semua cryptocurrency kecuali yang didukung oleh pemerintah, bukan langkah yang paling konstruktif. Sebaliknya, pemerintah harus bekerja ke arah pengembangan suatu kerangka kerja berbasis risiko untuk mengatur dan memantau cryptocurrency dan token.

Sesuai laporan, Nasscom mengklaim bahwa proyek crypto selalu dapat diuji di sandbox peraturan sebelum diluncurkan. Nasscom juga dilaporkan percaya bahwa pelarangan kripto hanya akan berfungsi untuk mengusir bisnis sah yang sudah pro-kepatuhan.

Namun, Organisasi perdagangan ini yakin ada pekerjaan yang harus dilakukan dalam hal menciptakan kerangka kerja peraturan untuk mengurangi kegiatan ilegal di ruang crypto:

“Kita harus bekerja menciptakan kerangka peraturan yang akan terus memantau dan mencegah kegiatan ilegal. Pengaturan akan memungkinkan lembaga penegak hukum untuk lebih siap untuk memahami teknologi baru ini, memungkinkan mereka untuk mengumpulkan intelijen tentang perkembangan kriminal dan mengambil tindakan penegakan hukum.”

Baca juga: CEO Circle Bersaksi Di Sidang Senat Terkait Blockchain

Nasscom didirikan pada tahun 1988 dan memiliki lebih dari 2.700 perusahaan anggota di bidang TI, outsourcing proses bisnis, dan industri terkait teknologi lainnya.

India: lingkungan peraturan yang tidak bersahabat

Meskipun tidak ada larangan resmi saat ini pada cryptocurrency di India, sejumlah pertukaran crypto telah ditutup karena Reserve Bank of India (RBI) telah melarang lembaga keuangan di negara itu dari menawarkan layanan kepada bisnis yang terkait dengan crypto.

Surat edaran yang melarang bank menawarkan layanan kepada perusahaan terkait crypto dirilis oleh RBI pada April 2018 dan kemudian ditegakkan oleh Mahkamah Agung negara itu pada bulan Mei.

Pada Mei 2019, pertukaran crypto Coinome menghentikan layanannya di India karena tekanan peraturan. Pertukaran diduga ditulis dalam email ke pelanggan:

“India saat ini sedang mengalami ketidakpastian tentang pedoman dan peraturan kripto. Pemerintah India belum mengambil keputusan tentang kerangka peraturan untuk pertukaran crypto atau dompet. Selanjutnya, mahkamah agung belum menindaklanjuti litigasi kepentingan publik (PIL) tentang regulasi (aset) kripto.”

Sumber