Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

CipherTrace: Kejahatan Crypto Turun 57% tapi Peretasan DeFi Naik Pesat!

anisa giovanny     Saturday, January 30 2021

Tingkat kejahatan kripto menurun meskipun ada peningkatan besar dalam serangan yang menargetkan sektor DeFi,  menurut laporan perusahaan keamanan blockchain CipherTrace.

Laporan kejahatan cryptocurrency dan anti-pencucian uang perusahaan tahun 2020 mengungkapkan bahwa kerugian dari pencurian cryptocurrency, peretasan, dan penipuan turun 57% pada tahun 2020 menjadi $ 1,9 miliar, terutama karena peningkatan sistem keamanan. Angka yang sama pada 2019 mencapai rekor $ 4,5 miliar.

CipherTrace mengatakan bahwa “penipuan besar-besaran” seperti PlusToken Ponzi mendominasi kejahatan crypto selama dua tahun terakhir. Dengan penipuan itu saja yang menghasilkan $2,9 miliar.

Pada tahun 2020, skema serupa oleh beberapa pelaku yang sama yang disebut WoToken menipu investor sebesar $1,1 miliar, menyumbang 58% dari volume kejahatan besar tahun ini.

Baca juga: Waspada Forsage! Skema Ponzi Berbasis Ethereum

Laporan tersebut juga menemukan bahwa penipuan adalah kejahatan cryptocurrency yang dominan, diikuti oleh pencurian dan ransomware.

Dave Jevans, kepala eksekutif CipherTrace, mengatakan kepada Reuters:

“Pencurian dari peretasan terhadap pertukaran terpusat terus menurun seiring dengan kemajuan lembaga keuangan ini dan mengadopsi langkah-langkah keamanan yang lebih kuat,” katanya.

Namun, pada tahun 2020 terjadi lonjakan kejahatan terkait keuangan yang terdesentralisasi, yang sebagian besar merupakan “rug pulls”.

Di situlah token dibuat hip dan digelembungkan secara artifisial. Kemudian akan diproses oleh pencipta token dan investor awal.

Selanjutnya akan menarik steker setelah melakukan pump harga dan kemudian meninggalkan pengguna yang terlambat melakukan penarikan dana.

Separuh Kejahatan Crypto 2020 Ada di DeFi

Laporan tersebut menjelaskan bahwa beberapa pelaku jahat akan melikuidasi seluruh kumpulan likuiditas.

Kemudian mereka akan meninggalkan pemegang token yang tersisa tanpa likuiditas dan tidak dapat berdagang, menghapus nilai token yang tersisa.

“Separuh dari semua peretasan crypto tahun 2020 adalah dari protokol DeFi. Ini sebuah pola yang hampir dapat diabaikan di semua tahun sebelumnya. Namun nyatanya diparuh kedua 2020, ada 99% dari volume penipuan besar berasal dari protokol DeFi yang melakukan ‘rug pulls’ dan exit scams lainnya. “

Menurut Jevans hal ini terjadi, karena sebagian besar tidak diatur, protokol DeFi memiliki banyak pengecualian dari rezim penegakan tradisional yang dihadapi pertukaran terpusat, bisnis layanan uang, dan bank.

Baca juga: Hati-hati! Ini dia 5 Jenis Penipuan Bitcoin yang Sering Terjadi

Peretasan senilai $281 juta dari pertukaran terpusat KuCoin, juga melibatkan sektor DeFi ketika para penjahat berusaha untuk mencuci dana yang dicuri melalui Uniswap, pertukaran terdesentralisasi terbesar di dunia.

Informasi ini bisa ditemukan kembali di sini.