Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Altcoins · 5 min read

Jepang Beri Lampu Hijau Untuk Libra Facebook

Proyek Libra Facebook yang akan datang sepertinya tidak akan menghadapi hambatan apa pun di Jepang. Regulator keuangan utama negara itu tampaknya puas dengan isi white paper jejaring sosial tersebut.

Badan Layanan Keuangan (FSA), sebuah badan pemerintah yang ditugasi untuk mengawasi cryptocurrency dan exchange crypto di Jepang, mengatakan bahwa Libra “tidak mungkin menjadi aset crypto (cryptocurrency).”

Libra bukan aset crypto

Hukum Jepang menyatakan bahwa cryptocurrency (atau aset crypto, seperti yang sekarang dikenal secara hukum di Jepang) “bukan mata uang hukum atau aset berdasarkan mata uang hukum.” Dan Facebook telah mengindikasikan bahwa ia akan mendukung Libra dengan “basket” dari mata uang fiat termasuk dolar Amerika Serikat, euro, pound sterling dan yen Jepang, hal itu tidak akan diklasifikasikan sebagai cryptocurrency di Jepang.

Sebaliknya, Nikkei, FSA kemungkinan akan mempertimbangkan secara hukum transaksi Libra “sebagai transaksi uang umum dan pengiriman uang.” Namun, operasi perbankan terkait Libra di negara itu harus mematuhi peraturan “ketat”, dan dapat dibatasi 1 juta yen (sekitar USD 9.200) per transaksi. Remitansi seluler juga akan tunduk pada peraturan dan registrasi dengan FSA.

So & Sato, sebuah firma hukum Jepang terkemuka, pekan lalu membuat presentasi tentang Libra dan status hukumnya atas perintah Asosiasi Blockchain Jepang (JBA).

Baca juga: https://coinvestasi.com/berita/ketua-bafin-jerman-desak-bank-global-tanggapi-libra/

Firma hukum itu mengatakan bahwa Facebook tidak mungkin menghadapi banyak hal dalam hal penolakan dari otoritas hukum Jepang. Perusahaan menunjukkan bahwa pilihan teknologi Facebook untuk Libra adalah “ortodoks” dan bahwa desainnya menunjukkan bahwa pengembang “sadar akan pedoman otoritas regulasi.”

So & Sato juga menyatakan bahwa selama Libra memang terbukti menjadi stablecoin, mereka akan menghadapi “tidak ada batasan berdasarkan hukum Jepang saat ini.”

Jika FSA menganggap token sebagai aset crypto, pengembangnya harus terlebih dahulu mendapatkan lisensi dari FSA sebelum dapat diperdagangkan di bursa Jepang.

Cryptocurrency yang harus meminta persetujuan FSA termasuk token ZEN Horizen.

Bulan lalu, kepala Bank of Japan mengatakan dia “ingin mengikuti Libra untuk melihat “apakah cryptocurrency dapat memperoleh kepercayaan masyarakat sebagai alat pembayaran.”

Regulator dan kepala keuangan di negara lain – termasuk Amerika Serikat – tetap skeptis tentang Libra, dan beberapa telah meminta jaringan sosial untuk “menghentikan” proyeknya.

Sejumlah bank besar Jepang dan perusahaan IT sebelumnya telah merilis – atau sekarang sedang mengerjakan – proyek stablecoin mereka sendiri.

Sumber

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.