Hasil Audit Ungkap Potensi Kelemahan Ethereum 2.0

Anisa Giovanny

27th March, 2020

Ethereum 2.0 telah lulus audit awal. Namun, ulasan tersebut menyoroti dua vektor serangan yang bisa terbukti menyulitkan bagi pengembang.

Upgrade Ethereum 2.0 yang sangat dinanti telah berhasil melewati audit kerangka dan basis kode. Namun, sementara ulasan umumnya menyetujui desain, tapi ada beberapa vektor yang bisa menjadi kelemahan secara potensial.  

Baca juga: 359 Perusahaan Bangun Protokol di Ethereum

Auditor konsultan keamanan Least Authority memuji ETH 2.0 untuk spesifikasinya  yang dipikirkan dengan baik dan  menempatkan penekanan khusus pada desain keamanan yang komprehensif.

ETH 2.0 akan menjadi salah satu jaringan Proof-of-Stake (PoS) pertama yang menggunakan sharding teknik partisi yang dirancang untuk menyebarkan beban pada blockchain Ethereum. Dengan demikian, sementara ETH 2.0 telah lulus uji awal, tetapi sistem sharding yang sebanding terbukti menjadi sebuah tantangan untuk diaudit Least Authority.

“Karena tidak ada implementasi sistem PoS skala besar lainnya saat ini dalam produksi, mengaudit Spesifikasi Ethereum 2.0 memberikan tantangan tertentu kepada tim kami dan menjadikan ulasan ini sangat menarik,” demikian bunyi laporan tersebut.

Perlu Peninjauan Lebih Lanjut untuk Ethereum2.0

Sementara tinjauan optimis pada utamanya, auditor memang menyoroti beberapa vektor serangan yang timbul dari kerentanan dalam mekanisme pengusul blok, dan lapisan jaringan peer-to-peer.

Namun, laporan tersebut menyatakan bahwa peninjauan kembali didasarkan pada spesifikasi daripada implementasi kode, yang menyiratkan bahwa vektor serangan yang disebutkan di atas bersifat teoritis dan bukan khusus untuk ETH 2.0.

Namun demikian, pengembang Ethereum yang bekerja bersama Least Authority mengakui perlunya peninjauan lebih lanjut. ETH 2.0 akan memiliki peluncuran 6 fase.

Setelah beberapa kesalahan dimulai, fase 0 secara tentatif akan diluncurkan pada bulan Juli dan  memberikan waktu ke developer dalam beberapa bulan untuk menyelesaikan semua hambatan yang tersisa.

Sumber

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency