Bitfinex dan Tether: Tidak Ada Aktivitas Bisnis Di New York!

Aulia Medina

24th July, 2019

Pengacara untuk Bitfinex dan Tether, dalam kasus yang sedang berlangsung terhadap Jaksa Agung New York (NYAG), mengajukan beberapa data pada 22 Juli yang menunjukan bahwa perusahaan tidak pernah melayani pelanggan di New York.

Dalam satu pengajuan, pengacara Stuart Hoegner mencatat ketentuan dalam persyaratan layanan Bitfinex yang mengharuskan pelanggan yang bertransaksi menjadi entitas asing:

Nasabah bukan dari New York

Di bawah Ketentuan Layanan Bitfinex dan Tether, Peserta Kontrak yang Memenuhi Syarat (“ECP”) yang bertransaksi dengan Bitfinex atau Tether haruslah entitas asing. Meskipun entitas asing tersebut mungkin memiliki pemegang saham atau personel yang bertempat tinggal, atau memiliki kontak di Amerika Serikat atau New York, tetapi pelanggan Bitfinex dan Tether adalah entitas asing. Bitfinex dan Tether tidak bertransaksi dengan ECP New York mana pun.”

Dalam pengajuan lain, perwakilan dari perusahaan Steptoe & Johnson LLP dan Morgan, Lewis & Bockius LLP menuliskan:

Baca juga: Bitcoin Resmi Legal Di Cina Sekarang!

“Untuk tujuan yurisdiksi pribadi, OAG (Kantor Kejaksaan Agung) tidak dapat menunjukkan kepada Responden yang terlibat dalam aktivitas bisnis apa pun yang dengan sengaja diarahkan di New York. OAG mencoba membuat masalah ini rumit dengan merujuk pada contoh terisolasi di mana pelanggan asing Termohon memiliki pemegang saham atau personel lain di New York. Tetapi dalam situasi seperti itu, rekanan Termohon — yang sebenarnya melakukan transaksi Bisnis — adalah entitas asing.”

Investor tidak terpengaruh

Selain itu, para pengacara juga berpendapat bahwa bahkan jika NYAG berhasil menunjukkan bahwa kedua perusahaan ini melayani bisnis di New York, mereka belum menetapkan bahwa investor dipengaruhi oleh kegiatan perusahaan.

Mereka berpendapat bahwa lusinan dokumen yang diajukan oleh Kantor NYAG yang diajukan untuk membangun koneksi perusahaan dengan penduduk New York hanya menunjukkan “sekumpulan kontak New York yang tidak terkait” dan NYAG tidak dapat membuktikan bahwa investor benar-benar dirugikan. Pengajuan lebih lanjut menyatakan:

“Setelah penemuan yurisdiksi yang luas, OAG belum menunjukkan bahwa aspek apapun dari hubungan Crypto Capital atau transaksi pinjaman – dasar untuk § 354 Order – menyentuh New York dengan cara apa pun. OAG telah gagal mengidentifikasi satu pun pelanggan New York yang dirugikan karena tidak ada warga New York yang dirugikan.”

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, Metropolitan Commercial Bank yang berbasis di New York menutup rekening yang terkait dengan Tether. Seorang juru bicara bank dilaporkan mengatakan bahwa Tether hanya memegang rekeningnya selama lima bulan, dan mereka melihat aktivitas yang diabaikan selama periode ini.

Sumber