Berita Regulasi · 7 min read

Bank Italia akan Rilis Pedoman Aset Kripto Sesuai MiCA

Bank of Italy

Bank Italia akan segera mengungkapkan pedoman baru untuk sektor kripto dalam beberapa hari mendatang, seiring dengan berlakunya Markets in Crypto-Assets Regulation (MiCA).

Pedoman ini akan bertujuan untuk memfasilitasi penerapan yang efektif dari MiCA dan untuk melindungi pemegang aset kripto, menurut teks pidato Gubernur Bank of Italy, Fabio Panetta, pada 9 Juli di hadapan Asosiasi Perbankan Italia yang dilansir dari Cointelegraph

Panetta menyoroti bahwa Pasar dalam Regulasi Aset Kripto (MiCA) UE mengidentifikasi token uang elektronik (EMT) dan token referensi aset (ART) sebagai yang cocok untuk penggunaan pembayaran. 

“Penilaian kami, satu-satunya instrumen yang dapat menjadi alat pembayaran yang sepenuhnya menjaga kepercayaan masyarakat adalah EMT, token uang elektronik, yang dapat diterbitkan oleh bank atau lembaga uang elektronik,” kata Panetta.

EMT dikaitkan dengan nilai mata uang resmi tertentu, dikaitkan dengan satu mata uang resmi seperti stablecoin yang didukung dolar AS sementara nilai ART dipatok ke satu atau lebih aset, seperti token PAX Gold (PAXG) yang didukung emas.

Pedoman yang akan datang diharapkan dapat mengatasi beberapa area kritis dalam industri kripto, termasuk:

  • Persyaratan Kepatuhan: Membentuk protokol kepatuhan yang komprehensif untuk penyedia layanan kripto guna memastikan kepatuhan terhadap standar regulasi.
  • Perlindungan Konsumen: Menerapkan langkah-langkah untuk melindungi konsumen dari potensi risiko yang terkait dengan investasi kripto.
  • Anti Pencucian Uang (AML): Memperkuat protokol AML untuk memerangi aktivitas ilegal dan memastikan integritas sistem keuangan.

Baca juga: Mengenal Aturan MiCA dan Dampaknya Pada Pasar Kripto

Gubernur Bank Italia Berikan Pandangan Soal BTC dan ETH

Dalam acara yang sama, Panetta juga memberikan pandangannya terhadap Ethereum dan Bitcoin. Panetta menyebut Bitcoin sebagai aset yang tidak memiliki nilai instrinsik dan pada dasarnya mirip dengan perjudian.

Dia mengklaim tujuan utama dari investor kripto adalah menjual aset mereka dengan harga yang lebih tinggi dan mencatat bahwa mereka mungkin menggunakan aset kripto untuk menghindari peraturan pajak atau peraturan yang berlaku untuk melawan pencucian uang dan pendanaan terorisme.

“Jelas, mereka tidak memiliki karakteristik yang membuatnya cocok untuk menjalankan tiga fungsi inheren uang: alat pembayaran, penyimpan nilai, dan unit hitung,” tambahnya.

Baca juga: Italia Kenakan Pajak Kripto 26%, Nilainya Lebih Besar dari Indonesia

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.