Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

5 Hal Ini Buat Harga Bitcoin Turun di Saat Pandemi dan Krisis Global

anisa giovanny     Monday, March 16 2020

Krisis Keuangan mulai melanda dunia karena virus COVID-19 yang tidak kunjung mereda. Insturmen keuangan yang didominasi pasar saham pun anjlok dan ini berpengaruh terhadap Bitcoin dalam dua pecan terakhir, harga Bitcoin turun setelah WHO menetapkan statsus pandemi virus itu. 

Baca juga: WHO Nyatakan COVID-19 sebagai Pandemi Harga Saham dan Crypto Anjlok

Bitcoin pun tidak bisa membuktikan dirinya sebagai safe haven asset. Namun bukan hanya karena saham, ada beberapa faktor yang membuat Bitcoin terpuruk dengan Covid-19. Berikut ini ulasannya.

Uang Tunai Masih Jadi Cara untuk Membeli Kebutuhan Utama

Alasan yang paling mengemuka untuk aksi jual tersebut adalah kebutuhan dasar manusia akan aset likuid yang stabil atau dikenal sebagai uang tunai. Ketika situasi keuangan berisiko, orang-orang kembali ke mode yang lebih canggih.

Karena itu, mereka perlu menutupi kebutuhan esensial mereka, seperti sandang, papan, papan. Berinvestasi bukanlah menjadi sebuah prioritas, hal inilah yang menyebabkan orang-orang berbondong-bondong menjual alat investasinya termasuk saham dan Bitcoin untuk menambah uang tunai.  

Kemudian, sebagian besar uang institusional, karena komunitas crypto memberkati uang institusional dan dana lindung nilai yang datang untuk membeli Bitcoin belakangan ini, harus diingat bahwa mereka membeli Bitcoin hanya untuk tujuan investasi. Ini juga bergegas untuk mencairkan portofolio crypto mereka bersama dengan ekuitas pasar global .

Harga Bitcoin Terus Berspekulasi

Pasar cryptocurrency masih sangat baru didunia keuangan, dan tidak ada otoritas pusat dibelakangya karena Bitcoin didesentralisasi.

Dengan demikian, fluktuasi adalah cara hidup alami untuk BTC, yang juga menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa investor tentang nilai aset mereka. Ini juga dapat menyebabkan penjualan massal di saat panik.

Selain itu, daftar pertukaran perdagangan dengan leverage Bitcoin, seperti BitMEX dan Binance Futures, terus bertambah jumlahnya untuk mengatasi meningkatnya permintaan untuk pedagang spekulatif yang ingin memanfaatkan perdagangan margin. Dengan demikian, Bitcoin telah menjadi lebih dari aset spekulatif, bukannya “penyimpan nilai” yang sebenarnya.

Efeknya jelas dan telah terbukti minggu lalu, harga BTC jatuh, volume perdagangan Futures melejit, akhirnya menyebabkan likuidasi memecahkan rekor.

Perkembangan seperti itu dapat mempercepat penurunan harga. Menariknya, pada saat penurunan Bitcoin ke $3.600, BitMEX menjadi offline karena “masalah teknis.” Namun, anggota komunitas, termasuk pertukaran populer lainnya FTX menyatakan keraguan jika ada masalah teknis sama sekali.

Skema Ponzi PlusToken $3 Miliar

Alasan ini sebenarnya tidak terkait dengan krisis virus corona, namun karena harga Bitcoin turun, kejadian ini ditengarai menjadi salah satu penyebabnya.

PlusToken adalah skema Ponzi, yang ditinggalkan pada 2019. Itu adalah skema piramida klasik lainnya, seperti Bitconnect.

Ponzi berjanji kepada para investornya, pengembalian bulanan dua digit, karena itu tinggal menunggu waktu sampai proyek penipuan, yang berasal dari China dan Korea, menghilang dengan uang itu.

Wallet perusahaan memiliki cryptocurrency senilai lebih dari $3 miliar pada tanggal proyek itu ditinggalkan. Belakangan tahun itu, dan hanya baru-baru ini, transaksi blockchain membuktikan bahwa para pendiri mencampur koin mereka untuk menjualnya dan menguangkannya.

Transaksi PlusToken terbaru adalah pada 8 Maret 2020, ketika 13.000 Bitcoin senilai $105 juta pada waktu itu dilepaskan di pasar.

Masih belum diketahui apakah pendiri PlusToken telah menjual semua koin mereka, namun, pada akhirnya hal ini akan terbukti.

Hodlers Menjual Bitcoinnya

Menurut penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap transaksi blockchain, banyak dari penjualan Bitcoin baru-baru ini datang dari investor yang telah memperoleh koin dalam 1-2 tahun terakhir. Mereka menguangkan sebagian besar Bitcoinnya karena panik dan takut mengalami kerugaian.

HODLers yang menyimpan Bitcoin dalam wkatu lama pernah menjadi salah satu faktor yang membuat Bitcoin turun pada 2018 yang membawa harga Bitcoin dari  $20.000 menjadi $3.200 dalam waktu kurang dari setahun.

Perilaku Harga Emas

Logam mulia sering dianggap sebagai aset safe haven utama. Emas menyentuh harga $ 1.000 per troy ounce. Kemudian, ketika resesi memburuk, alih-alih melanjutkan laju yang menentukan, logam mulia itu  justru jatuh.

Kemudian, pada hari Senin, 15 September 2008, krisis mencapai puncaknya ketika bank AS, Lehman Brothers, mengajukan kebangkrutan.

Dalam enam bulan itu, Emas anjlok ke $ 775 dan bahkan lebih rendah di minggu-minggu berikutnya. Hanya setelah resesi berakhir dan investor kembali ke pasar, harga Emas meroket sebelum akhirnya melampaui $1.200 pada Januari 2010.

Namun, tidak satu pun di atas yang mengguncang persepsi  emas sebagai tempat yang aman. Inilah yang membedakan emas dengan Bitcoin, ketika emas tetap memiliki citra yang baik ditengah ketidakstabilan global dan pandemi meski harganya pun ikut menurun, tetapi Bitcoin tidak.

Mata uang kripto populer itu dan kripto lainnya turun dan dipertanyakan kembali soal krediblitasnya sebagai safe haven asset seperti yang sering digembar-gemborkan dan Bitcoin belum mencapai tujuannya yang sebenarnya. Ini seharusnya merupakan sistem uang elektronik peer-to-peer, tetapi sejauh ini, sebagian besar digunakan untuk bentuk investasi spekulatif.

Semua ini bisa berubah dengan cepat jika kepercayaan masyarakat terhadap sistem perbankan saat ini memburuk. Saat ini, pecahnya covid-19 hanya awal untuk memunculkan banyak hal  termasuk situasi di mana bank akan terus mencetak uang, yang akan menurunkan nilainya, orang akhirnya mulai mencari cara pembayaran alternatif di luar pemerintah dan bank. Itu bisa menjadi langkah baik dan menguntungkan bagi Bitcoin.  

Namun, situasi ini masih jauh dari kenyataan dan tidak ada yang menjamin Bitcoin mengalami kejatuhan terus-menerus ataukan akan mengalami penaikan yang siginfikan, selagi pandemi ini terus ada.


Itu dia beberapa alasan yang membuat Bitcoin jatuh karena virus corona, selain karena pandemi banyak aset lain yang terpuruk dan ternyata berpengaruh kepada Bitcoin. Di tengah kondisi saat ini, ada baiknya jika Anda tetap berhati-hati untuk melakukan investas Bitcoin atau yang lainnya.

Sumber