Linkedin Share
twitter Share

Staking · 7 min read

Liquid Staking, Tren Kripto Terbaru di 2023!

Liquid staking

Layanan Liquid staking derivatif (LSD) di Ethereum semakin populer. Mulanya, tren ini dipelopori oleh Lido Finance, sekarang platform lainnya juga sudah mengadopsi layanan ini.

Dari semua Ethereum yang di-staking, penyedia melakukan staking hampir 40%, lebih dari 6 juta ETH yang di-staking dari total 16 juta. Artikel ini menggunakan referensi dari Penelitian Blockwork.

Baca Juga: 3 Tren DeFi 2023 yang Harus Diperhatikan oleh Investor

Apa itu Liquid Staking Derivatif

Liquid staking adalah alternatif bagi pengguna yang ingin tetap mendapatkan hasil dari aset mereka yang sedang di stake tanpa mengorbankan likuiditas.

Dengan liquid staking pengguna tetap mendapatkan manfaat dari aset mereka yang tengah dikunci dalam periode waktu tertentu. Sebab, dalam proses staking biasa pengguna tidak bisa menggunakan aset mereka sebelum periode penguncian selesai. Platform liquid staking akan memberikan pengguna token setara dengan aset yang tengah di-stake.

Sedangkan, derivatif adalah instrumen keuangan yang didukung oleh aset dasar. Dalam hal ini, aset dasar adalah token yang di-stake atau mewakili nilai aset yang di-stake.

Sekarang pengguna dapat menggunakan liquid token di DeFi. Pengguna berpotensi mendapatkan lebih banyak hasil dengan menambahkannya ke pool atau melakukan staking lagi.

Selain itu, pemilik token liquid staking dapat menebus token yang di-staking. Dengan demikian, pengguna memiliki dua token. Token asli yang pengguna staking dan token liquid staking.

Sumber: Blockwork Research

Cara Kerja Liquid Staking

Pertamaa, penyedia layanan liquid staaking akan mengambil setoran token, melakukan stake token tersebut, dan memberikan tanda terima kepada deposan yang dapat ditukarkan dengan token yang di-stake.

Pengguna penyedia taruhan cair Lido menyetor token mereka, yang dipertaruhkan ke beberapa validator. Lido memberi pengguna token staking cair sebagai imbalannya. Lido Finance hanya sebagai contoh. Sumber: Finoa.io

Tanda terima adalah representasi dari token yang di-stake. Tanda terima tersebut dapat diperdagangkan atau digunakan sebagai jaminan di tempat lain.

Keuntungan Liquid Staking

  • Seberapa besar keuntungan tergantung pada blockchain dan token LSD yang digunakan.
  • Dapat digunakan sebagai jaminan pada CEX atau DEX atau kumpulan pinjaman, misalnya: staker dapat meminjamkan token liquid staking mereka dan menerima bunga pinjaman atas hasil staking
  • Mendapatkan reward staking. Hadiah ini umumnya dibayarkan ke akun stakers setiap hari dan dapat ditarik kapan saja.
  • Memperoleh likuiditas secara langsung

Kekurangan Liquid Staking

  • Opsi terbatas.
  • Liquid staking adalah sektor baru pada industri kripto dan masih dikembangkan. Ada beberapa platform yang menawarkan liquid staking sebagai layanan, dan tidak banyak aset kripto yang didukung oleh platform ini.
  • Aset berpacu pada sentimen dan kondisi pasar, fluktuasi dapat secara signifikan mempengaruhi nilai kepemilikan token individu.
  • Tidak ada ketentuan tetap pada reward. Setiap platform staking memiliki protokolnya sendiri. Platform berbeda menawarkan layanan LSD dengan hadiah yang bervariasi, bahkan untuk token yang sama. Artinya, platform LSD tertentu dapat menawarkan hasil yang lebih tinggi untuk staking token yang sama persis.

Beda Staking dan Liquid Staking

Jika melakukan staking biasa pengguna tidak bisa menggunakan aset yang tengah dikunci, imbal hasil baru akan didapatkan setelah proses staking selesai, sehingga investor tidak memiliki likuiditas.

Sedangkan dengan liquid staking, pengguna tetap bisa memperdagangkan token yang diberikan oleh layanan derivatif platform liquid staking sehingga tetap bisa memperoleh keuntungan dari aset mereka, selama menunggu proses staking selesai.

Platform Penyedia Layanan Liquid Staking Derivatif

1. Lido Finance

Lido Finance adalah platform LSD pertama yang memiliki total 29% dari semua ETH yang di-staking. Lido memiliki likuiditas yang dalam. stETH adalah token dari Lido Finance yakni bukti staking ETH.

Selanjutnya, pengguna dapat menggunakan stETH di banyak protokol DeFi. Mereka, tanpa diragukan lagi, adalah pemimpin dari semua penyedia LSD berbasis Ethereum.

Lido mengambil komisi 10% untuk semua hasil staking. Hal ini bagus untuk Decentralized Autonomous Organization (DAO) mereka. DAO menerima 5% sementara operator node mendapatkan 5% lainnya.

Namun, sisi negatifnya, bagian staking yang sangat besar itu mengkhawatirkan banyak orang. Lido memiliki bagian kontrol yang adil yaitu berdasarkan jumlah suara yang diberikan.

Khawatirnya, di masa mendatag hal ini dapat membahayakan desentralisasi Ethereum. Gambar di bawah ini menunjukkan bagian LSD Lido.

2. Coinbase

Coinbase tidak meluncurkan LSD mereka hingga Agustus 2022. Salah satu alasannya ialah dominasi Lido Finance. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Lido dapat membahayakan aspek desentralisasi.

Dalam jangka waktu singkat, Coinbase berhasil mendapatkan 7% dari total pangsa pasar. Dengan kata lain, Coinbase kalah 1,1 juta ETH dibandingkan Lido Finance. Liquid token mereka adalah cbETH.

Namun, mereka mengenakan biaya paling banyak dari semua penyedia LSD, 25%. Meskipun demikian, melalui CEX miliknya, Coinbase memiliki pasarnya sendiri. Di sektor CEX, Coinbase hampir tidak memiliki pesaing sama sekali.

Namun, kelemahannya, LSD Coinbase memiliki likuiditas on-chain yang terbatas. Selain itu, token cbETH tidak memiliki banyak utilitas di DeFi.

Coinbase cenderung menarik investor dan institusi kripto yang tidak paham. Coinbase juga menyimpan hak asuh atas derivatif LSD mereka. Sisi baiknya, Coinbase adalah pertukaran yang paling diatur dan berbasis di Amerika Serikat.

3. Rocket Pool

Rocket Pool sudah meluncurkan LSD sejak September 2021. Platform ini adalah pilihan paling terdesentralisasi dari semua penyedia yang ada di daftar artikel ini.

Alasannya, Rocket Pool menggunakan operator node independen untuk memasangkan deposan rETH mereka. Pada 1 Februari 2023, mereka mempertaruhkan 379.000 ETH, yang merupakan 2% dari total ETH yang dipertaruhkan.

Rocket Pool saat ini menggunakan 2.045 operator node. Mereka menggunakan 16 ETH dari deposan, dan validator yang dipilih memposting 16 ETH lainnya. Untuk menjadi validator ETH, pemain harus mempertaruhkan 32 ETH.

Selanjutnya, validator harus menambahkan minimal 10% dari 16 saham ETH mereka sebagai jaminan. Ini dimaksudkan sebagai asuransi jika mereka disayat.

Operator node mengambil komisi 15%. Jaminan ada di RPL, token Rocket Pool. Di situlah Rocket Pool mencari profit.

4. Frax

Frax memiliki desain token ganda. Akibatnya, mereka dapat menawarkan hasil tertinggi, sekitar 8%. Platform ini menawarkan kumpulan likuiditas di Curve dengan frxETH/ETH atau pasak frxETH sebagai sfrxETH.

Namun, perhatikan bahwa hadiah kumpulan likuiditas ada di CVX, CRV, atau FXS, tetapi tidak dalam ETH. Pengguna hanya akan mendapatkan hadiah taruhan jika mempertaruhkan sfrxETH.

Frax saat ini memiliki hampir 1.900 validator. Tiga bulan lalu, mereka mulai dengan nol frxETH, dan sekarang mereka sudah memiliki 81.000 frxETH. Gambar di bawah ini menunjukkan UI mereka untuk frxETH.

Kesimpulan

Pangsa pasar layanan Liquid Staking Derivatif berkembang pesat. Bagi pemain yang mencari hasil tinggi, frxETH/sfrxETH bisa menjadi pilihan, sedangkan Rocket Pool mungkin menjadi pilihan untuk opsi terdesentralisasi.

Lido dan token stETH-nya menawarkan likuiditas terbanyak dan opsi DeFi terbaik. Namun, dominasi mereka di antara penyedia LSD dapat menjadi masalah potensial karena likuiditas yang berat sebelah dan tidak terbagi rata, jika Lido terguncang, bisa memicu penurunan pada industri LSD.

LSD masih terbilang baru di dunia kripto, layanan ini umumnya digunakan oleh mereka yang sudah ahli, karena itu bagi kamu yang ingin mencoba layanan ini, harus melakukan riset lebih lanjut untuk mengetahui risiko dan keuntungannya.


Artikel ini merupakan kerja sama Coinvestasi dengan Altcoin Buzz. Artikel ini sebelumnya telah tayang di website Altcoin Buzz. Untuk berita cryptocurrency lainnya, kamu bisa mengunjungi Youtube Altcoin Buzz dan akun Twitter @Altcoinbuzzio.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

Topik

author
Altcoin Buzz

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.