Jebolan JP Morgan, Intel, TrustToken Luncurkan Stablecoin

By adam rizky     Friday, October 4 2019

jebolan JPMorgan, Intel dan TrustToken telah meluncurkan stablecoin yang didukung dolar dengan twist: bagi hasil untuk institusi yang menggunakannya.

Perusahaan baru mereka, Global Currency Organization (GCO), mengembangkan token USD Digital (USDD). Ini bertujuan untuk menerobos dengan pertukaran, pedagang dan meja OTC mencari produk stablecoin tetapi tidak mau mengembangkannya sendiri.

Model pembagian pendapatan baru lima puluh-lima memberi insentif pada adopsi itu, kata GCO, dan penempatan USDD pada ethereum blockchain memberi pengguna transparansi.

Peluncuran Stablecoin

Pada 1 Oktober, diumukan terkait kabar peluncuran produk baru dari perusahaan bentukan jebolan perusahaan besar tersebut.

GCO, sebuah proyek baru yang dipimpin oleh jebolan JPMorgan, Intel dan TrustToken, mengatakan bahwa mereka berencana untuk membuat model stablecoin tersedia untuk jaringan mitra di seluruh dunia, untuk fokus pada kemungkinan pengguna akhir untuk berpindah antara cryptocurrency dan fiat.

Tim yang berbasis di San Francisco mengatakan bahwa mereka memutuskan untuk meluncurkan organisasi “untuk fokus pada menjembatani kesenjangan antara keuangan tradisional dan desentralisasi.” Joe Vellanikaran, CEO GCO, menambahkan:

“Kami sangat senang memperkenalkan stablecoin yang menyediakan mata uang digital tingkat institusional kepada pedagang sehari-hari. Kami berangkat untuk membuat manfaat blockchain tersedia untuk semua, sebuah visi yang lebih besar daripada perusahaan mana pun. Kami sangat senang dapat merilis USDD dan membuka jaringan GCO untuk mitra institusional di seluruh dunia. ”

Vellanikaran lebih lanjut menyatakan bahwa berkat popularitas stablecoin seperti USDC dan GUSD, investor sekarang menyadari betapa pentingnya jaminan di ruang blockchain, menambahkan: 

“Dengan USDD, kami mengambil stabilitas dan keamanan stablecoin yang sepenuhnya didukung dan membukanya ke jaringan mitra global. Ini adalah evolusi selanjutnya dari industri stablecoin.”

Peringatan Bank Sentral Eropa

Cointelegraph melaporkan sebelumnya bahwa Benoit Coeure, anggota dewan Bank Sentral Eropa (ECB) mengatakan bahwa stablecoin dapat menimbulkan risiko serius dalam kaitannya dengan prioritas kebijakan publik, menambahkan:

“Stablecoin sebagian besar belum teruji, terutama pada skala yang diperlukan untuk menjalankan sistem pembayaran global. […] Mereka menimbulkan sejumlah risiko serius terkait prioritas kebijakan publik. Bilah untuk persetujuan pengaturan akan tinggi. “

Sumber