Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Harmony Token Aktifkan Desentralisasi dalam Skala Besar

anisa giovanny     Thursday, September 17 2020

Harmony Token (ONE) kini sudah bisa diperdagangkan dengan BIDR di platform Tokocrypto sejak 11 September 2020 pukul 16.00 WIB.  Harmony adalah salah satu proyek terbaru yang mencoba mengatasi masalah skalabilitas blockchain. Proyek ini menggunakan pendekatan “full-stack”, Harmony sedang mengembangkan blockchain berbasis sharding yang tidak hanya dapat diskalakan tetapi juga terbukti aman dan hemat energi.

“Kami sangat senang menyambut kehadiran Harmony ONE dalam platform Tokocrypto. Dengan ini, semakin banyak proyek-proyek DeFi di dalam Tokocrypto, semakin banyak pula masyarakat yang bisa mengakses berbagai layanan finansial yang sebelumnya sulit untuk didapatkan”, kata Pang Xue Kai, CEO & CO-Founder Tokocrypto.

Baca juga: Cara Daftar dan Beli Bitcoin di Tokocrypto

Harmony menyediakan platform konsensus dengan throughput tinggi, latensi dan biaya rendah yang dirancang untuk menggerakkan ekonomi terdesentralisasi di masa depan. Fokus teknis dari proyek ini adalah pada resharding dan mengamankan staking dengan keacakan yang terdesentralisasi. Selain itu, Harmony juga menerapkan perutean lintas-shard yang optimal dan propagasi blok yang cepat.

Setelah meluncurkan jaringan utamanya pada Juli 2019, Harmony telah mengalami pertumbuhan yang sangat baik. Pada Juni 2020, ada 1.000 node yang turut membantu desentralisasi jaringan.

Tiga Fungsi Harmony Token (ONE)

Platform Harmony didukung oleh token ONE, yang memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam ekosistem dan berfungsi sebagai mekanisme pembayaran. Dengan menggunakan blockchain Harmony, para developer dan pebisnis dapat menciptakan keselarasan dalam tujuan dan insentif dari berbagai pemangku kepentingan.

Token ONE dirancang untuk memiliki tiga fungsi berikut dalam protokol:

  • Digunakan staking untuk model konsensus EPoS, memungkinkan pemegang saham untuk mendapatkan hadiah blok dan biaya transaksi.
  • Token akan membayar biaya transaksi dan biaya penyimpanan.
  • ONE akan digunakan dalam tata kelola protokol dengan mengizinkan hak suara pemegang token untuk tata kelola on-chain.

“Dengan kemampuan yang ada dalam platformnya, Harmony berjanji untuk menyediakan blockchain yang aman dan scalable yang dapat mendukung ekonomi terdesentralisasi kepada dunia”, kata Stephen Tse, CEO Harmony.

Baca juga: Daftar Platform Trading Bitcoin Legal di Indonesia