Berita Featured

Sony Menawarkan Solusi Untuk Blockchain

single-image

Sony

Perusahaan elektronik besar Jepang, Sony, telah mengajukan dua paten untuk meningkatkan ekosistem berbasis blockchain, menurut pengajuan 20180218027 dan 20180219686 yang diterbitkan oleh Kantor Paten dan Merek Dagang AS (USPTO) 2 Agustus.

Melalui paten tersebut, Sony bermaksud untuk meningkatkan desain dan struktur perangkat keras blockchain dengan memperkenalkan sirkuit baru untuk proses teknologi buku besar yang telah didistribusikan.

Aplikasi pertama, berjudul “Node dan Metode Elektronik untuk Mempertahankan Buku Besar Terdistribusi,” menggambarkan perangkat elektronik untuk menjaga blockchain berdasarkan beberapa node elektronik, termasuk beberapa blok yang terkait dengan setidaknya satu dari blok yang ada.

Paten tersebut menjelaskan skema penambahan blok baru pada buku besar yang didistribusikan dalam format kompresi, yang berkontribusi pada pembentukan cara kompetitif dari node yang melakukan proses penambangan, menyiratkan bahwa blok yang lebih kecil yang dihasilkan oleh node dapat mencapai imbalan yang lebih besar.

Dalam paten kedua “Perangkat dan Sistem,” Sony mengusulkan cara mempertahankan blockchain dengan beberapa node virtual, menyarankan mekanisme uituk mengakses buku besar didistribusikan melalui setidaknya satu dari node ini.

Dengan menggabungkan node virtual, Sony bermaksud untuk memastikan integritas blockchain dalam kasus “di mana jumlah perangkat kecil atau menjadi kecil;” misalnya, jika sejumlah perangkat turun.

Sejarahnya

Didirikan pada tahun 1946, Sony Corporation sebelumnya telah memberikan penghargaan kepada teknologi blockchain yang telah berkembang pesat; namun, paten terbaru adalah pengenalan pertama perusahaan ke dalam sistem perangkat keras buku besar yang didistribusikan.

Pada 2017, konglomerat multinasional mengajukan permohonan paten untuk sistem otentikasi multi-faktor blockchain (MFA), mengusulkan kombinasi dua buku besar terdistribusi yang berbeda untuk melakukan proses login.

Juga pada tahun 2017, Sony bermitra dengan teknologi IBM untuk mengembangkan platform pendidikan berdasarkan blockchain untuk menyediakan pembagian catatan/data siswa secara aman.

Baru-baru ini, ritel AS yaitu Walmart mengajukan permohonan paten pada pengelolaan peralatan pintar melalui blockchain, yang akan mempertahankan kunci privat untuk mengesahkan transaksi. Sebelumnya pada bulan Juli, Bank of America (BoA) mengajukan paten untuk sistem validasi data blockchain yang menawarkan pelacakan sumber informasi dengan mengonfirmasi sumber transfer.

 

You may also like