EOS Mengunci 7 Akun Dan Memberikan Dampak Pada Semua Orang d...
Altcoin, Featured, News

EOS Mengunci 7 Akun Dan Memberikan Dampak Pada Semua Orang di Crypto

EOS telah membekukan 7 akun pada blockchain pada tanggal 17 Juni dalam upaya untuk menghentikan beberapa pencurian.

Produsen blok 21 (BPs) akan bertanggung jawab atas memvalidasi transaksi pada blockchain baru yang ada sebagai keberhasilan dalam menghentikan pelaku jahat dari penipuan atau kecurangan kepada beberapa pengguna yang berjumlah $20 ribu dalam EOS. Tetapi beberapa pengguna khawatir bahwa keputusan tersebut akan memiliki implikasi yang luas dan tidak hanya untuk EOS, tetapi juga banyak blockchain lainnya.

Tapi pertama-tama, mari kita memahami apa yang terjadi akhir pekan lalu.

Ketika migrasi dari blockchain ethereum ke blockchain EOS sendiri terjadi, pemegang EOS harus mendaftarkan alamat ‘dompet’ EOS baru mereka. Dalam kekacauan selama masa transisi, beberapa pengguna ditipu oleh penipu untuk menyerahkan kunci pribadi mereka.

Dalam ruang cryptocurrency, yang biasanya berarti crypto pengguna hilang selamanya, dalam kasus migrasi blockchain EOS, penipu tidak dapat segera menjual token dan kabur bersama mereka. Dalam aturan EOS, semua kecuali 10 token EOS pengguna dipertaruhkan ketika blockchain ditayangkan. Untuk menarik token, pengguna harus mengambil koin mereka, yang kemudian akan memulai proses tunggu 72 jam.

Sementara banyak pengguna EOS melaporkan penipuan, hanya tujuh akun yang disengketakan telah melakukan proses pengambilan crypto, yang berarti langkah pertama menuju penjualan. Kasus mereka termasuk di antara banyak sebelum EOSIO Core Arbitration Forum (ECAF), yang seharusnya memutuskan perselisihan antarpengguna. Tetapi ECAF tidak berkuasa, dengan alasan bahwa itu belum termasuk wilayah hukum.

Jadi kurang dari 24 jam sebelum token yang dicuri dapat dijual, BPs bertindak (secara musyawarah), membekukan akun tersebut sampai ECAF dapat membuat keputusan yang berlaku dalam upaya untuk melindungi mereka yang membeli token dengan benar.

Sementara BPs bergerak untuk mencegah pencurian muncul dipertahankan, masih ada yang berbicara menentang keputusan.

Hal Yang Diklaim Pengguna

Back up, ketika Block.one merilis kode untuk blockchain EOS, token EOS pada blockchain ethereum dikurung dalam kontrak cerdas – hilang selamanya.

Tentu saja, ini membingungkan beberapa pengguna, dan di mana kebingungan dan kripto bertemu, peluang untuk mencuri aset berlimpah.

Sementara sebagian besar pemegang EOS dunia hanya menonton dan menunggu untuk melihat apakah EOS akan bermanifestasi sebagai blockchain publik, sebagian kecil pengguna panik atas fakta bahwa satu situs web atau yang lain telah menipu mereka agar mereka kehilangan kendali atas token mereka pada EOS. .

Beberapa kelompok pengguna kemudian mengumpulkan situs yang disebut EOS911 untuk membantu mereka yang telah ditipu.

Teori nya adalah jika para pengguna terbukti bahwa merekalah yang mengendalikan kunci pribadi EOS mereka pada saat berada di etherum, maka seharusnya itu membuktikan bahwa merekalah yang memegang kendali EOS mereka.

Meskipun bukan hanya 7 pengguna akun tersebut yang mengklaim bahwa dirinya telah diretas, akun lainnya tidak dibekukan karena tidak ada pergerakan yang menunjukan bahwa akun mereka telah diretas.

Keputusan Yang Diambil

Dengan demikian, bahkan EOS BP tidak perlu berada dalam kesepakatan dengan langkah-langkah yang diambil saat ini. Sementara keputusan itu sudah bulat, EOS New York, salah satu BPs terkemuka menjelaskan bahwa kesepakatan membekukan akun-akun tersebut untuk sementara dapat dilakukan.

Pengguna akun-akun ini menyerukan EOSIO Core Arbitration Forum (ECAF), sebuah kelompok yang ditugaskan menangani sengketa di blockchain setelah konstitusi diratifikasi, untuk membuat keputusan penuh pada tanggal 19 Juni atau mereka akan mencabut dukungan mereka terhadap pembekuan akun, yang berarti token harus ditarik. Pada 18 Juni, ECAF mengeluarkan pernyataan yang menegaskan keputusan darurat, melibatkan EOS New York untuk mendukung pembekuan akun-akun tersebut.

Namun, dalam sebuah pernyataan dari EOS New York, kelompok itu mengatakan tidak akan mendukung tindakan yang luar biasa seperti ancaman terhadap protokol penuh.

Ini menyimpulkan:

“Kami menghadapi masalah-masalah ini setiap hari dan kami tidak memiliki alat untuk mengatasi mereka dengan tepat.”

Namun, sebagian besar BP tetap diam di hadapan publik atas keputusan tersebut.

Sementara kelompok yang akan menengahi perselisihan, ECAF, sudah ada, menurut administrator ECAF sementara Moti Tabulo, para arbiter tidak memiliki hak hukum, menjelaskan bahwa “ini adalah karena kurangnya mekanisme pada blockchain yang memastikan bahwa pengguna EOS menyetujui EOS Konstitusi dan arbitrase yang mengikat.”

Namun, EOS Tribe, BP siaga (bukan salah satu dari 21 BP yang memvalidasi tetapi pihak yang akhirnya bisa, dan ingin menjadi, salah satu dari mereka) menyuarakan dukungannya untuk pembekuan Medium.

“Beberapa orang ragu-ragu untuk mengambil tindakan apa pun untuk menghindari risiko atau kewajiban apa pun kepada diri mereka sendiri,” Steve Floyd menulis atas nama kelompok itu. “… Jika kita terpilih kita tidak akan ragu untuk mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi rekening pemegang token dan berusaha keras untuk meyakinkan BP lainnya.”

EOS Amsterdam, produsen blok siaga lainnya, menyuarakan dukungan serupa walaupun tidak semua pihak setuju.

[/kc_column_text][/kc_column][/kc_row]

Comments are off this post!